Portal Naupa Huaca: Apakah ini bukti bahwa semua peradaban kuno terhubung secara diam-diam?

Portal Naupa Huaca: Apakah ini bukti bahwa semua peradaban kuno terhubung secara diam-diam? 1
© Flickr / crsm

Struktur kuno Naupa Huaca, selain menunjukkan tanda-tanda kuatnya teknologi canggih, juga menunjukkan keterkaitan aneh dengan peradaban lain di seluruh dunia. Apakah tempat ini benar-benar portal yang menghubungkan peradaban kuno di seluruh dunia?

Naupa huaca
Pintu masuk ke gua utama Naupa Huaca, menghadap ke ngarai yang dalam di bawahnya. "Altar" terlihat di latar depan (di tempat teduh), bersama dengan dinding dengan relung konstruksi yang jauh lebih kasar © Greg Willis

Misteri reruntuhan Naupa Huaca

Portal Naupa Huaca: Apakah ini bukti bahwa semua peradaban kuno terhubung secara diam-diam? 2
© Flickr / crsm

Di Naupa Huaca, yang terletak hanya beberapa kilometer dari kota Ollantaytambo, di Peru, terdapat misteri kuno misterius yang masih belum bisa dijelaskan oleh para ahli.

Ada klaim bahwa bahkan sebelum mencapai pintu masuk ke tempat ini, era keemasan mistik dapat dirasakan seolah-olah sesuatu yang hebat telah terjadi di tempat ini di masa lalu dan masih terjadi.

Tidak butuh waktu lama, setelah sampai di lokasi, untuk menyadari tingkat keterampilan yang luar biasa dari para pembangun yang hanya melontarkan pertanyaan kepada semua pengetahuan umat manusia tentang peradaban kuno, terutama tentang teknologi mereka.

Naupa huaca
Pemandangan dari bebatuan pintu Candi Naupa, melihat ke dalam gua. Langit-langit gua tampaknya telah runtuh di beberapa titik, terkubur di bawah tumpukan puing-puing yang terletak di ujung seberang gua © Greg Willis

Seperti sebagian besar konstruksi Inca, gua Naupa Huaca juga terletak di ketinggian, hampir 3,000 meter di atas permukaan laut. Namun yang sangat mengesankan tentang gua ini adalah struktur misterius yang menarik perhatian para peneliti - pintu suci menuju surga. Ini memiliki beberapa fitur tidak biasa yang luar biasa dan aneh pada saat bersamaan. Konon di sinilah letak portal kuno kebudayaan Inca.

Gua Naupa Huaca dan portal misterius

Klaim dan cerita luar biasa tentang Naupa Huaca muncul terutama karena arsitektur tempat itu yang penuh teka-teki. Meskipun dianggap sebagai konstruksi Inca (sangat diperdebatkan), Naupa Huaca memiliki detail yang hampir tidak menyerupai bangunan lain yang ditemukan di seluruh negeri.

Naupa huaca
Pintu berpotongan batu yang dalam tradisi Andes kuno akan digunakan oleh Naupa untuk menyeberang ke dunia kita dari ruang lain. Beberapa persembahan dan lilin telah ditempatkan di ambang pintu oleh dukun lokal © Greg Willis

Pintu masuk gua dirancang dengan bentuk 'V' terbalik, yang membentang di seluruh area. Ia yakin bahwa format ini tidak dipilih secara kebetulan. Dinding di langit-langit menampilkan detail potongan mikro, dihaluskan dengan presisi laser untuk membuat dua sudut berbeda di langit-langit; sudut-sudut ini adalah 52 dan 60 derajat.

Setelah penelitian lebih lanjut, para arkeolog telah mencatat bahwa hanya ada satu tempat di dunia di mana kedua sudut ini muncul berdampingan. Mereka muncul di lereng sudut dari dua piramida terbesar di Giza, Mesir. Ini menunjukkan hubungan antara karya kuno yang dibangun oleh manusia di masa lalu, meskipun Peru dan Mesir terpisah lebih dari 12,000 kilometer.

Tapi sudut yang dibentuk oleh langit-langit bukanlah misteri terbesar tempat itu. Portal misterius berada di bawah, sebuah bangunan kecil bersarang di dinding samping gua. Para peneliti menyebut struktur itu sebagai 'pintu palsu', karena - setidaknya secara fisik - tidak mengarah ke mana pun.

Karena strukturnya, mudah untuk melihat bahwa portal ini tampaknya telah dimanipulasi dengan pengetahuan (teknologi) yang canggih, karena praktis memiliki garis-garis yang sempurna, sudut yang tajam dan permukaan yang halus.

Desain tiga langkah mendefinisikan pandangan Andes tentang Semesta: dunia bawah kreatif, dunia tengah fisik, dan dunia lain yang halus. Konsep ini diidealkan di chakana, umumnya dikenal sebagai Salib Andes - desain geometris suku Inca yang paling lengkap, suci, dan geometris.

Chakana secara harfiah berarti 'menjembatani atau menyeberang', dan itu menggambarkan bagaimana tiga tingkat keberadaan dihubungkan satu sama lain oleh buluh berlubang - sebuah konsep budaya bersama di Persia kuno, Mesir, barat daya Amerika Serikat, dan dunia Celtic.

Altar
Altar berukir dengan tiga ceruk menjadi singkapan bluestone © Greg Willis

Selain pintu kuno ini, ada altar basaltik di sebelahnya, terdiri dari tiga jendela yang dipahat dengan sempurna. Ciri-ciri tersebut tidak hanya terlihat di tempat ini. Beberapa bangunan kuno di seluruh dunia berusaha mengangkat bangunan besar yang menonjol tiga bagian yang akan memberikan akses ke interiornya. Ini menunjukkan bagaimana angka '3' memesona nenek moyang kuno kita. Tapi kenapa?

Misteri tidak berakhir di sini, ada anomali lain yang harus diperiksa dalam konstruksi ini. Penciptanya memilih titik yang tepat di gunung di mana terdapat konsentrasi tertinggi bluestone yang merupakan singkapan batuan kapur yang terkenal dengan daya magnetnya.

Sebagai tambahan, batu yang sama ini digunakan untuk membangun Stonehenge, salah satu landmark terbesar dalam sejarah kuno planet Bumi. Bangunan seperti Naupa Huaca dikelilingi oleh banyak misteri yang tidak dapat diuraikan hingga hari ini.

Lalu siapa sebenarnya yang membuat struktur Naupa Huaca?

Soal identitas arsiteknya, sudah pasti suku Inca bisa diberhentikan. Pahatan batu Inca tidak ada artinya jika dibandingkan dalam skala dan kualitas, mereka hanya mewarisi dan mempertahankan budaya yang, pada zaman mereka di abad ke-14, sudah lama menghilang; bahkan Aymara kuno mengklaim bahwa kuil-kuil semacam itu dibuat jauh sebelum Inca.

Gaya batu di Naupa Huaca konsisten dengan yang ditemukan di Cuzco, Ollantaytambo, dan Puma Punku, dan kesamaan yang dimiliki situs-situs ini adalah mitos dewa pembangun keliling bernama Viracocha yang, bersama dengan tujuh Orang Cemerlang, muncul di Tiwanaku setelahnya. bencana banjir dunia, sejak tanggal 9703 SM, untuk membantu membangun kembali umat manusia.

Menariknya, kelompok yang sama muncul bersamaan di Mesir dengan Aku Shemsu Hor - Pengikut Horus - yang diyakini berada di balik pembuatan piramida Mesir.

Apakah struktur Naupa Huaca berfungsi sebagai portal kuno yang terhubung ke belahan dunia lain? Itukah sebabnya Anda bisa melihat begitu banyak kesamaan yang hampir identik di beberapa peradaban kuno?

Sebelumnya Pasal
Apakah KGB secara tidak sengaja menemukan mumi misterius berusia 13,000 tahun di Mesir? 3

Apakah KGB secara tidak sengaja menemukan mumi misterius berusia 13,000 tahun di Mesir?

Pasal berikutnya
Belati Kristal

Belati kristal berusia 5,000 tahun ditemukan di makam prasejarah rahasia Iberia