Lukisan babi hutan berusia 45,500 tahun adalah 'karya seni figuratif tertua' di dunia

lukisan gua tertua
Lukisan gua babi hutan Sulawesi setidaknya 45,500 tahun yang lalu di Leang Tedongnge, Indonesia © Maxime Aubert / Griffith Universit

Gambar batu berukuran 136 x 54 sentimeter itu ditemukan di sebuah gua di pulau Celebes di Indonesia

lukisan gua tertua
Lukisan gua babi hutan Sulawesi setidaknya 45,500 tahun yang lalu di Leang Tedongnge, Indonesia © Maxime Aubert / Griffith Universit

Gua Leang Tedongnge, terletak di pulau Sulawesi, Indonesia, adalah rumah bagi karya seni tertua di dunia yang sejauh ini dikenal: sebuah artikel yang diterbitkan Rabu ini di jurnal Science mengungkapkan, babi hutan sepanjang 136 cm kali 54 cm ini dilukis lebih dari 45,500 tahun yang lalu.

Tempat lukisan gua ini ditemukan, ditemukan oleh arkeolog Adam Brumm dan tim ilmuwan dari Griffith University (Australia), merupakan bagian dari lembah karst kapur yang belum dijelajahi hingga tahun 2017, meskipun ditemukan sangat dekat dengan Makassar, kota terbesar dan terpadat di wilayah tersebut. Brumm dan kelompoknya adalah orang Barat pertama yang mengunjungi daerah tersebut: "Penduduk setempat mengatakan bahwa sebelum kami tidak ada orang lain selain mereka yang memasuki gua-gua ini," kata Brumm.

Babi babi, dilukis dengan pigmen mineral berwarna merah, diganti sebagai karya seni tertua tempat berburu dari 43,900 tahun lalu, juga ditemukan oleh Brumm dan timnya pada tahun 2019 di gua tetangga di pulau yang sama. Artikel tersebut mengungkapkan bahwa, di dekat hewan tersebut, ada dua babi lain yang kurang lengkap yang tampak saling berhadapan. “Penemuan baru ini menambah bobot pada pandangan bahwa tradisi seni cadas modern paling awal mungkin tidak muncul di Zaman Es Eropa, seperti yang telah lama dipercayai, tetapi lebih awal di luar daerah ini, mungkin di suatu tempat di Asia atau Afrika di mana spesies kita berevolusi ”, kata Brumm.

Gua Leang Tedongnge di pulau Célebe di Indonesia
Gua Leang Tedongnge di pulau Célebe di Indonesia © AA Oktaviana

Menurut peneliti, lukisan gua ini juga memberikan bukti paling awal adanya manusia modern secara anatomis di Pulau Celebes. “Penemuan ini mendukung hipotesis bahwa populasi Homo sapiens pertama yang menetap di wilayah Indonesia ini menciptakan representasi artistik dari hewan dan adegan naratif sebagai bagian dari budaya mereka,” artikel itu dibaca.

Untuk menentukan usia lukisan, para ilmuwan menggunakan teknik yang disebut seri uranium yang terdiri dari bukan penanggalan lukisan itu sendiri, tetapi proses geologi yang terkait dengan aktivitas artistik.

Marcos Garcia-Diez, profesor di Departemen Prasejarah dan Arkeologi di Complutense University of Madrid dan salah satu penemu lukisan Cantabrian Neanderthal, menjelaskan bahwa, karena sirkulasi air, di gua-gua ini, lapisan tipis kalsit terbentuk di dinding gua: “Itu adalah lempengan-lempengan, yang ada di atas lukisan, yang diberi tanggal. Oleh karena itu, jika Anda tahu berapa umur kalsit itu, Anda dapat mengetahui bahwa lukisan itu ada sebelumnya. Dalam kasus ini, lebih dari 45,500 tahun yang lalu. "

Lukisan babi kuno di Leang Tedongnge.AA Oktaviana
Lukisan babi kuno di Leang Tedongnge | © AA Oktaviana

García-Diez setuju dengan Brumm dan timnya bahwa temuan ini mengubah paradigma seni cadas. “Semua orang mengira karya seni pertama ada di Eropa, tapi penemuan babi hutan ini menegaskan bahwa lukisan figuratif tertua dan paling terdokumentasi ada di belahan dunia lain, di pulau-pulau Indonesia itu.”

García menjelaskan bahwa lukisan tanda, titik, dan garis yang ada di Eropa sekitar 60,000 tahun yang lalu tidak dianggap sebagai seni figuratif dan tidak dibuat oleh Homo sapiens, tetapi oleh spesies sebelumnya. “Tidak seperti yang ada di benua kami, semuanya menunjukkan bahwa lukisan yang ditemukan di Sulawesi adalah milik populasi manusia modern pertama yang mungkin melintasi pulau ini untuk mencapai Australia 65,000 tahun yang lalu”, kata García.

Aspek lain yang membedakan dari lukisan-lukisan ini adalah tidak hanya digariskan seperti pada kebanyakan tokoh kuno tetapi juga memiliki garis interior. Menurut García “Itu bukan lukisan dua dimensi; mereka diwarnai, mereka memiliki tambalan. " Dia juga berkata, “Dengan itu, manusia pada masa itu ingin menyampaikan gagasan bahwa hewan yang mereka gambar memiliki massa, volume, yang bukan representasi datar.”

Bagi peneliti Spanyol, satu-satunya kontroversi dari temuan tersebut, yang menurutnya tidak diragukan lagi tentang metode, kualitas sampel dan analisis kimianya, adalah bahwa penulis artikel tersebut bersikeras bahwa babi hutan adalah bagian dari sebuah narasi. tempat kejadian.

“Artikel tersebut menunjukkan bahwa, di samping hewan ini, ada dua babi lain yang kurang lengkap yang tampaknya berkelahi. Bagi saya hal ini tidak begitu jelas. Ini adalah nuansa, masalah interpretasi, tentang cara kita membaca angka-angka. Menurut saya sulit untuk mencoba membenarkan sebuah pemandangan ketika kondisi konservasi lukisan babi hutan lainnya tidak baik. Menurut saya, alih-alih sebuah adegan, ini adalah foto realitas, representasi tetap ", kata García.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Sebelumnya Pasal
Misteri Batu Palermo

Misteri Batu Palermo: Bukti 'astronot kuno' di Mesir Kuno?

Pasal berikutnya
Kuil penguburan

Mesir mengumumkan penemuan arkeologi baru "yang akan menulis ulang sejarah" dari Saqqara