The Necronomicon: "Book of the Dead" yang berbahaya dan terlarang

prop necronomicon
The Necronomicon (Ilustrasi)

A buku diikat dalam daging manusia dan bertinta darah, sebuah buku yang berisi mantra untuk membangkitkan orang mati dan memanggil makhluk purba, Necronomicon menimbulkan kegilaan dan bahkan kematian pada pembacanya.

necronomicon tersebut
© Fandom

Necronomicon

prop necronomicon
The Necronomicon (Ilustrasi)

Dianggap sebagai salah satu buku paling berbahaya di dunia, Necronomicon adalah karya sastra yang bergerak di antara batas fiksi dan realitas brutal.

Dikatakan bahwa karena salinan ini benar, orang-orang yang berani membaca Necronomicon dan mempelajari nubuatan, mantra, mantera dan penilaian yang terkandung di dalamnya sering jatuh ke dalam kegilaan atau kematian. Mengikuti keyakinan bahwa buku ini ada, ada orang yang mengklaim bahwa semua salinan asli dari judul semacam itu disimpan di tempat terkunci di perpustakaan atau koleksi yang sangat pribadi.

Banyak pembaca novel Gotik dan teror sangat terpesona oleh cerita ini, salah satu yang menceritakan bagian sejarah dari contoh bibliografi yang mampu menghubungkan dunia yang kita kenal dengan dunia sebelumnya dan supernatural, untuk mewujudkan akhir bumi ini. seperti yang kita ketahui.

Oleh karena itu, ada organisasi politik dan agama di balik jejak apa pun yang dapat menunjukkan keberadaan mereka. Cukup aneh untuk sebuah buku yang menurut orang lain dikatakan palsu, bukan? Sebuah sektor konsultan dan pemangku kepentingan menegaskan bahwa objek ini tidak pernah ada lebih dari imajinasi naratif, mencoba untuk menyangkal data atau kecurigaan keberadaan mereka.

Asal Usul Necronomicon

HP Lovecraft, The Necronomicon
Potret HP Lovecraft diambil pada tahun 1934 pada usia 44 tahun © Wikimedia Commons

Skandal itu dimulai dengan penulis Amerika HP Lovecraft, penulis beberapa cerita hantu dan pewarna jahat, sebagian besar dikenal karena ceritanya tentang Mitos Cthulhu, tetapi juga diingat oleh dugaan penciptaan "The Necronomicon", dan karena memiliki pengetahuan yang mendalam tentang Necronomicon asli.

Menurut pikiran ramah dari sastrawan ini, Necronomicon tidak ada di planet Bumi kebenaran, itu diciptakan olehnya dan tidak ada yang lain. Jika demikian, Lovecraft akan menyembunyikan alat yang fantastis dengan informasi yang cukup untuk mengungkapkan asal mula manusia yang mengerikan, ritual gelap yang dipraktikkan di sana, dan studi lain tentang okultisme.

Menurut Lovercraft, ide untuk Necronomicon datang kepadanya dalam mimpi. Saat dia menerjemahkannya, Necronomicon berarti 'Sebuah Gambar [atau Gambar] dari Hukum Orang Mati' namun, etimologi yang lebih baik adalah 'Buku yang Mengklasifikasikan Orang Mati.'

Lovecraft hanya mengisyaratkan buku itu, membuat referensi pertama di cerita pendeknya 'The Hound' pada tahun 1924. Dalam gaya Lovecraftian sejati, Necronomicon muncul dalam cerita demi cerita, seperti bisikan horor. Karya-karyanya didasarkan pada hal-hal yang tidak diketahui, memanfaatkan ketakutan alami akan apa yang tidak kita pahami.

necronomicon tersebut
Halaman pertama dari manuskrip History of the Necronomicon oleh Lovecraft © Wikimedia Commons

Penulis menakut-nakuti pembaca dengan membangkitkan makhluk yang mengingatkan kita tentang betapa tidak berdayanya dan lemahnya kita manusia sebenarnya. Dia merefleksikan petunjuk tentang diri kita dan makhluk duniawi dalam monsternya, membuat mereka semakin menakutkan.

Namun, Lovercraft berulang kali bersikeras bahwa buku dan nama yang digunakan dalam novelnya adalah fiktif, dan dia sendiri yang menciptakannya. Fakta yang belum terlalu meyakinkan para peneliti tentang paranormal karena banyak dari apa yang penulis gambarkan secara misterius bertepatan dengan fakta dan asumsi lain tentang okultisme.

Selain itu, dalam biografinya, Lovecraft sendiri tampaknya meninggalkan data yang diperlukan untuk penelusuran karya jahat yang lebih kompleks. Berkat catatan ini, kami dapat menghasilkan peta yang ditujukan kepada penulis asli Necronomicon asli, bukan novelisasi Amerika; Abdul Al-Hazred dan catatan terkait lainnya ditemukan telah dibuat oleh astrolog Abu 'Ali al-Hasan atau oleh mistikus Yahudi Alhazen ben Joseph. Buku itu lebih dari 1000 halaman, dan tidak ada salinan yang tersisa. Materi iblis seperti itu, hingga hari ini, tetap menjadi misteri, yang mungkin merupakan hal yang baik!

Seharusnya ada 'seribu satu' cara bagaimana itu berasal dari Timur Tengah, melewati dunia Yunani dan Latin untuk diterjemahkan, dikelola dan diwarisi ke Eropa Modern, kemudian tiba di Amerika dan melepaskan sebuah kultus yang aneh dan aneh. berbahaya.

Warisan Necronomicon

Setelah kematian Lovecraft pada tahun 1937, teman dekat dan penulisnya, August Derleth, melanjutkan warisan Lovecraft dengan kontribusinya pada Cthulhu Mythos. Derleth menggabungkan imajinasinya dengan Lovecraft. Dia membuat referensi ke buku yang ditakuti, menjaga warisan tetap hidup.

Ide dari buku yang menakutkan ini juga mendorong terciptanya Necronomicon Press, sebuah penerbit kecil yang berbasis di Rhode Island. Didirikan pada tahun 1976 - hampir 40 tahun setelah kematian Lovecraft - pers mencetak karya-karya penulis dan penulis Lovecraftian dan Necronomicon yang tak ada habisnya.

Penulis horor terkenal Neil Gaiman memasukkan petunjuk ke Necronomicon di banyak karyanya, dan berkolaborasi dengan Terry Pratchett untuk membuat Necrotelicomnicon. Seperti namanya, itu adalah buku untuk orang mati. Dalam bahasa Latin disebut 'Liber Paginarum Fulvarum' yang diterjemahkan menjadi 'The Book of Yellow Pages'. Penghormatan kepada Lovecraft ini dimaksudkan untuk memanggil iblis yang mengerikan dan makhluk gelap lainnya, dan ditampilkan dalam berbagai karya Gaiman dan Pratchett. Keduanya menciptakan lingkaran Lovecraftian mereka sendiri dengan penghormatan lucu mereka kepada aslinya.

Untuk mengatakan, Lovecraft mengaburkan garis antara karya nyata dan fiksi, dan berbagai kiasan ke Necronomicon dalam fiksi telah menyebabkan kepercayaan di antara beberapa orang bahwa di suatu tempat ada salinan asli dari buku mengerikan itu. Beberapa penulis memanfaatkan keyakinan ini, mencetak Necronomicons mereka sendiri untuk memenuhi permintaan.

Versi yang paling banyak dibaca ditulis oleh 'Simon'. Ini pertama kali diterbitkan oleh Magickal Childe, salah satu toko okultisme New York yang lebih terkenal, pada tahun 1977, dalam edisi mewah bersampul kulit. Kemudian, itu dirilis sebagai sampul tipis, menjangkau pembaca yang lebih luas. Versi Simon dari Necronomicon mengklaim sebagai grimoire Sumeria, diterjemahkan dari manuskrip Yunani untuk kita baca.

Penutup

Orang-orang fanatik dari seluruh dunia telah memberikan diri mereka tugas untuk menyelidiki dan mencari buku yang disebutkan di atas, tetapi jika ditemukan, detail bacaan mereka belum terungkap. Bahkan telah terjadi kasus pemalsuan dan penipuan oleh penipu di jaringan yang memastikan mereka bisa mendapatkan salinan Necronomicon asli.

Kita tidak tahu apakah memang buku terkutuk yang dapat menuntun kita menuju kehancuran itu ada, tetapi jika ragu, dan jika Lovecraft telah menyembunyikan penelitian primordial untuk penemuannya, kita harus memperhitungkan bahwa di planet ini ada ayat-ayat dengan kekuatan gelap untuk merusak. pikiran pembacanya dan menyerang seluruh umat manusia.

Sebelumnya Pasal
Sylvia Menyamakan

Kisah tragis Sylvia Likens: Kasus pembunuhan yang membuktikan bahwa Anda tidak pernah benar-benar mengenal tetangga Anda!

Pasal berikutnya
Representasi dari pintu Vault B.

Padmanabhaswamy: Pintu misterius yang belum pernah dibuka siapapun sampai sekarang