Atlantisnya Plato - Fakta, fiksi atau ramalan?

Atlantisnya Plato

Plato menceritakan kisah Atlantis sekitar 360 SM. Pendiri Atlantis, katanya, adalah setengah dewa dan setengah manusia. Mereka menciptakan peradaban utopis dan menjadi kekuatan angkatan laut yang hebat. Orang Atlantis adalah insinyur yang brilian. Sekitar 12,000 tahun yang lalu mereka membangun istana, kuil, pelabuhan, dermaga, dan sistem air yang sangat rumit.

Atlantisnya Plato
© MRU

Para petani menanam makanan di ladang kecil dan di belakang ladang, di mana pegunungan bertemu dengan langit adalah tempat tinggal orang Atlantis. Plato menggambarkan bangunan besar dengan air mancur dengan air panas dan dingin yang mengalir, dindingnya dilapisi logam mulia dan patung yang terbuat dari emas. Saat ini, Atlantis sering digambarkan sebagai sejarah semu atau mitos, tetapi benarkah demikian?

Asal Usul Kisah Atlantis

Dalam dua karya besar Plato, Timaeus dan Critias, Plato menggambarkan peradaban Athena dalam dialog antara Kritik, Socrates, Timaeus serta Hermocrates. Critias dari Plato menceritakan kisah kerajaan pulau Atlantis yang perkasa dan upayanya untuk menaklukkan Athena, yang gagal karena masyarakat yang tertib di Athena.

Critias adalah yang kedua dari trilogi dialog yang diproyeksikan, didahului oleh Timaeus dan diikuti oleh Hermocrates. Yang terakhir mungkin tidak pernah ditulis dan Critias (Dialog) dibiarkan tidak lengkap.

Orang yang konon pertama kali membawa cerita Atlantis dari Mesir ke Yunani itu Solon, anggota parlemen terkenal yang tinggal di Yunani antara 630 dan 560 SM. Menurut Plato, Solon menceritakan kisah itu kepada kakek buyut Critias yang muncul dalam dialog ini, Dropides, yang kemudian menceritakannya kepada putranya, yang juga bernama Critias dan kakek dari Critias dalam dialog tersebut. Critias yang lebih tua kemudian menceritakan kembali kisah itu kepada cucunya ketika dia berusia 90 tahun dan Critias yang lebih muda berusia 10 tahun.

Kota Atlantis yang Hilang

Atlantisnya Plato - Fakta, fiksi atau ramalan? 1
© Flickr / Fednan

Menurut Critias, Atlantis adalah kota besar di Athena, yang, oleh tangan manusia, mengalami kehancuran dahsyat sekitar 9,600 SM, mendahului Plato dengan 9,000 tahun. Dengan pendidikan kakeknya, Critias menceritakan kembali kisah tentang Peradaban Athena.

Critias mengklaim bahwa kakek buyutnya, Solon, adalah seorang musafir Yunani dan sejarawan dari Mesir, yang tinggal dan berhubungan dengan para pendeta Mesir yang hebat. Rekaman dari Solon kemudian diberikan kepada Plato oleh Critias. Karena karya Plato dianggap fakta sejarah, banyak yang percaya bahwa Atlantis memang ada.

Atlantisnya Plato - Fakta, fiksi atau ramalan? 2
Peta Atlantis Athanasius Kircher, menempatkannya di tengah Samudera Atlantik, dari Mundus Subterraneus 1669, diterbitkan di Amsterdam. Peta berorientasi dengan selatan di bagian atas.

Menurut Critias, di zaman kuno, Bumi dibagi di antara para dewa dengan pembagian. Para dewa memperlakukan manusia di distrik mereka seperti gembala memperlakukan domba, menggembalakan dan membimbing mereka seperti perawat dan harta benda. Mereka melakukan ini bukan dengan paksaan, tetapi dengan persuasi. Pada masa itu, daerah yang sekarang menjadi kepulauan Yunani adalah perbukitan tinggi dengan tanah yang subur.

Kemudian suatu hari, banjir global Deukalion datang dan menghantam bumi. Banjir di masa Deucalion disebabkan oleh kemarahan Zeus, yang dipicu oleh keangkuhan Pelasgia. Jadi Zeus memutuskan untuk mengakhiri Zaman Perunggu. Menurut cerita ini, Lycaon, raja Arcadia, telah mengorbankan seorang anak laki-laki untuk Zeus, yang terkejut dengan persembahan biadab ini.

Atlantisnya Plato - Fakta, fiksi atau ramalan? 3
Dalam salah satu dialog Plato, Timaeus, pendeta menjelaskan bagaimana orang Athena dilanda tidak hanya oleh satu, tetapi beberapa banjir.

Zeus mengeluarkan air bah, sehingga sungai-sungai mengalir deras dan laut membanjiri dataran pantai, menelan kaki bukit dengan semprotan, dan mencuci semuanya hingga bersih. Dan karena tidak ada tanah yang tersapu dari pegunungan untuk menggantikan tanah yang hilang, tanah di tanah itu terkelupas, menyebabkan sebagian besar daerah itu tenggelam dari pandangan, dan pulau-pulau yang tersisa menjadi “tulang-belulang mayat. ”

Athena, pada masa itu, sangat berbeda. Tanahnya kaya dan air dibawa dari mata air bawah tanah, yang kemudian dihancurkan oleh gempa bumi. Dia menggambarkan peradaban Athena pada saat itu sebagai ideal: mengejar semua kebajikan, hidup dalam kesederhanaan, dan unggul dalam pekerjaan mereka.

Dia kemudian melanjutkan untuk menjelaskan asal-usul Atlantis. Dia mengatakan bahwa Atlantis dialokasikan ke Poseidon. Poseidon jatuh cinta dengan seorang gadis fana bernama Cleito - putri Evenor dan Leucippe - dan dia melahirkan sejumlah anak, yang pertama bernama Atlas, yang mewarisi kerajaan dan mewariskannya kepada anak sulung selama beberapa generasi.

Critias kemudian menjelaskan lebih rinci dalam menggambarkan pulau Atlantis dan Kuil Poseidon dan Cleito di pulau itu, dan mengacu pada orichalcum logam legendaris. Itu adalah logam kuning berharga yang dikenal oleh orang Yunani dan Romawi Kuno. Logam mitos dikatakan lebih berharga daripada emas.

Apa yang Membuat Atlantis Begitu Menarik Melalui Umat Manusia?

Menurut literatur sejarah Plato, Atlantis adalah negara militer yang terorganisir dan masif yang pada akhir wilayahnya, bertemu dengan bencana alam yang hebat selama tahap perencanaan penyerangan ke Mesir.

Secara budaya, bangsa Athena berpendidikan tinggi dan mampu membuat pengobatan herbal dari tumbuhan. Keterampilan irigasi mereka sangat maju, karena mereka membangun banyak kanal untuk mengairi dataran dan lahan pertanian mereka. Karena kecerdasan mereka yang superior, waduk dan bangunan seperti Metropolis dibangun, mesin dan jembatan yang direkayasa secara hidrolik dibangun, potongan-potongan sastra dan hukum ditulis; dan paling sering, benda-benda mereka dilapisi dengan perunggu, tembaga atau emas.

Berdasarkan monarki dan kelas tersistem, peradaban Atlantis juga memegang status yang berharga bagi perempuan. Secara historis dianggap sebagai yang terbesar dari semua negara, Atlantis menguasai seluruh daratan di sekitarnya dengan hukum empiris mereka.

Atlantisnya Plato - Fakta, fiksi atau ramalan? 4
Kota ini juga berhasil berkembang di bawah tanah.

Selain sebagai peradaban maju, Atlantis adalah benua berukuran sangat besar, menurut Plato. Dengan pengukuran Critias, Atlantis berukuran sekitar 7,820,000 mil persegi - ini lebih besar dari beberapa cekungan samudera utama. Critias mencatat bahwa para pendeta Mesir menceritakan Atlantis terletak di luar Pilar Herkules - Selat Gibraltar. Di sinilah Samudera Atlantik dan Laut Mediterania menjadi perantara satu sama lain.

Saat ini, beberapa bukti telah diberikan yang menunjukkan tembok dan jalan bawah air, dan satu set pulau yang menyerupai bentuk Atlantis di Laut Karibia. Teori lain yang mungkin adalah bahwa Atlantis mungkin bisa beristirahat di Punggung Bukit Atlantik Tengah, yang bisa menjadi di bawah tanah pegunungan. Sementara beberapa peneliti percaya bahwa Atlantis bisa jadi berada di Azores, Kreta atau Kepulauan Canary.

Sayangnya, menurut para pendeta Mesir, Atlantis terus menerus dihantam gempa bumi dahsyat dan banjir hingga suatu hari seluruh benua tenggelam di bawah laut dan menghilang. Mereka juga dikutip mengatakan bahwa di mana Atlantis lenyap, menjadi suatu wilayah di lautan yang tidak dapat dilalui dan tidak dapat ditemukan. Teori di balik tenggelamnya Atlantis adalah bahwa umat manusia telah menjadi begitu korup, sehingga dengan tangan mereka sendiri, menciptakan kematian mereka sendiri.

Kesimpulan

Pada akhirnya, Atlantis mengingatkan kisah-kisah alkitabiah Sodom dan Nuh. Ini juga terkait dengan pergeseran benua sepanjang zaman sejarah bumi, tetapi apakah Atlantis benar-benar ada? Buktinya, apakah sastra tidak langsung atau filosofis, fakta tetap bahwa Platon hanya menulis kebenaran historis. Dikatakan demikian, pesan apa yang coba disampaikan Platon untuk masa depan umat manusia?

Untuk menyimpulkan artikel ini, mengingat kutipan dari Critias, dari literatur Plato, “Telah, dan akan ada lagi, banyak kehancuran umat manusia yang muncul karena banyak sebab; yang terbesar telah disebabkan oleh agen api dan air, dan yang lebih kecil lainnya oleh penyebab lain yang tak terhitung banyaknya. "

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Sebelumnya Pasal
Sejarah tersembunyi terungkap: kerangka raksasa setinggi 7 meter dipamerkan 5

Sejarah tersembunyi terungkap: kerangka raksasa setinggi 7 meter dipamerkan

Pasal berikutnya
Haunted Peyton Randolph House di Williamsburg 6

Haunted Peyton Randolph House di Williamsburg