Hantu Penerbangan 401

Hantu Penerbangan 401 1

Eastern Air Lines Flight 401 adalah penerbangan terjadwal dari New York ke Miami. Sesaat sebelum tengah malam pada tanggal 29 Desember 1972. Itu adalah model Lockheed L-1011-1 Tristar yang, pada tanggal 29 Desember 1972, meninggalkan bandara John F. Kennedy di New York dan menabrak Florida Everglades, menyebabkan 101 kematian. Pilot dan teknisi penerbangan, dua dari 10 pramugari, dan 96 dari 163 penumpang tewas. Hanya 75 penumpang dan awak yang selamat.

Hantu Penerbangan 401 2

Kecelakaan Penerbangan 401 Eastern Air Lines:

Hantu Penerbangan 401 3
Eastern Air Lines Flight 401, Lockheed L-1011-385-1 TriStar, terdaftar sebagai N310EA, pesawat yang terlibat dalam kecelakaan itu, pada Maret 1972

Penerbangan 401 di bawah komando Kapten Robert Albin Loft, 55, seorang veteran pilot Eastern Airline. Awak penerbangannya termasuk Perwira Pertama Albert Stockstill, 39, dan Perwira Kedua merangkap insinyur penerbangan, Donald Repo, 51.

Hantu Penerbangan 401 4
Kapten Robert Albin Loft (Kiri), First Officer Albert Stockstill (Tengah) dan Perwira Kedua Don Repo (Kanan)

Penerbangan berangkat dari Bandara JFK pada hari Jumat, 29 Desember 1972, pukul 9:20, dengan 163 penumpang dan total 13 awak di dalamnya. Penumpang menikmati penerbangan rutin hingga pukul 11:32 saat penerbangan mendekati tujuan di Florida dan kru bersiap untuk mendarat.

Pada saat ini, First Officer Albert Stockstill memperhatikan bahwa indikator roda pendaratan tidak menyala. Anggota kru lainnya membantu Stockstill, tetapi dia juga terganggu oleh masalah tersebut. Saat kru sedang fokus pada indikator roda pendaratan, pesawat tanpa sadar turun di ketinggian yang lebih rendah dan tiba-tiba jatuh.

Penyelamatan dan Kematian:

Hantu Penerbangan 401 5
Lokasi kecelakaan, puing pesawat Flight 401

Stockstill tewas seketika akibat benturan saat pesawat itu jatuh di Florida Everglades yang berawa. Kapten Robert Loft dan Perwira Kedua Donald Repo selamat dari kecelakaan itu. Namun, Kapten Loft meninggal sebelum dia bisa diselamatkan dari reruntuhan. Petugas Repo meninggal keesokan harinya di rumah sakit. Dari 176 orang di dalamnya, 101 orang tewas dalam tragedi itu.

Menghantui Penerbangan 401:

Frank Borman, sebelum menjadi CEO Eastern Airlines, tiba di lokasi kecelakaan dan membantu menyelamatkan penumpang penerbangan. Tepat setelah acara ini, giliran baru datang sebagai konsekuensinya. Selama beberapa bulan dan tahun berikutnya, karyawan Eastern Air Lines mulai melaporkan penampakan anggota awak yang tewas, kapten Robert Loft dan perwira kedua Donald Repo, duduk di dalam penerbangan L-1011 lainnya. Dikatakan bahwa Don Repo hanya akan muncul untuk memperingatkan masalah mekanis atau lainnya yang perlu diperiksa.

Bagian dari pesawat yang mengalami kecelakaan penerbangan 401 berhasil diselamatkan setelah penyelidikan kecelakaan dan dipasang kembali ke L-1011 lainnya. Hantu yang dilaporkan hanya terlihat di pesawat yang menggunakan suku cadang tersebut. Penampakan arwah Don Repo dan Robert Loft menyebar ke seluruh Eastern Air Lines hingga manajemen Eastern memperingatkan karyawannya bahwa mereka bisa menghadapi pemecatan jika kedapatan menyebarkan cerita hantu.

Tapi desas-desus tentang penerbangan yang menghantui telah menyebar jauh dan luas. Televisi dan buku menceritakan kisah Hantu Penerbangan 401. Pada saat ini, Frank Borman adalah CEO Eastern Airlines yang menyebut cerita itu sebagai 'sampah yang menghantui' dan mempertimbangkan untuk menggugat produser film TV tahun 1978 The Ghost of Flight 401 karena menodai reputasi Eastern Airlines.

Sementara Eastern Airlines secara terbuka membantah beberapa pesawat mereka dihantui, mereka dilaporkan mengeluarkan semua bagian yang berhasil diselamatkan dari armada L-1011 mereka. Seiring waktu, pelaporan penampakan hantu berhenti. Papan lantai asli dari Penerbangan 401 tetap ada di arsip di History Miami di Florida Selatan. Potongan reruntuhan Penerbangan 401 juga dapat ditemukan di Museum Gaib Ed dan Lorraine Warren di Monroe, Connecticut.

Apa Yang Terjadi Dalam Investigasi?

Investigasi Badan Keselamatan Transportasi Nasional (NTSB) kemudian menemukan bahwa kecelakaan itu terjadi karena bola lampu yang padam. Roda pendaratan bisa saja diturunkan secara manual. Pilot mengayuh roda pendaratan, tetapi masih gagal mendapatkan lampu konfirmasi dan mereka tiba-tiba jatuh.

Hantu Penerbangan 401 6
Kokpit Model Penerbangan 401 © Pinterest

Penyelidik menyimpulkan ketinggian pesawat yang lebih rendah dengan mengatakan, kru terganggu oleh lampu roda hidung, dan karena insinyur penerbangan tidak berada di kursinya saat peringatan ketinggian rendah berbunyi, jadi tidak akan bisa mendengarnya.

Secara visual, karena saat itu malam hari dan pesawat terbang di atas medan yang gelap di Everglades, tidak ada lampu darat atau tanda visual lainnya yang menunjukkan bahwa TriStar perlahan turun. Itu jatuh di tanah dalam waktu 4 menit. Oleh karena itu, kecelakaan itu disebabkan oleh kesalahan pilot. Dikatakan bahwa inilah alasan Loft dan Repo menghantui Penerbangan 401 - untuk menjaga penerbangan masa depan aman dari kesalahan manusia.

Sebelumnya Pasal
'Tangan berbulu' Dartmoor 7

'Tangan berbulu' Dartmoor

Pasal berikutnya
20 fakta teraneh tentang mimpi yang belum pernah Anda dengar 8

20 fakta teraneh tentang mimpi yang belum pernah Anda dengar