Teka-teki Penerbangan 19: Mereka lenyap tanpa jejak

Pada bulan Desember 1945, sekelompok lima pembom torpedo Avenger yang disebut 'Penerbangan 19' menghilang dengan semua 14 awak mereka di atas Segitiga Bermuda. Apa yang sebenarnya terjadi pada hari yang menentukan itu?
Teka-teki Penerbangan 19: Mereka menghilang tanpa jejak 1
Hilangnya Penerbangan 19. © Wikimedia Commons

Pada bulan-bulan terakhir Perang Dunia II, Angkatan Laut AS mulai melatih kelas penerbang baru yang dikenal sebagai "penerbang." Pria dan wanita ini ditakdirkan untuk menjadi pilot di pesawat kompak bermesin tunggal yang dikenal sebagai "pengebom torpedo" atau "TBF Avengers." TBF Avenger adalah bagian penting dari upaya perang; itu adalah pesawat yang dibangun khusus untuk memburu dan menghancurkan kapal selam dan kapal lainnya.

Teka-teki Penerbangan 19: Mereka menghilang tanpa jejak 2
TBF/TBM Avengers dan SB2C menjatuhkan bom di Hakodate, Jepang. Tanggal 1945.© Wikimedia Commons

Dengan begitu banyak yang dipertaruhkan, peserta pelatihan ini harus benar-benar siap sebelum mengambil tanggung jawab tersebut. Karena itu, mereka menjalani latihan intensif dan misi pelatihan di perairan lepas pantai Florida dengan instruktur mereka dari Stasiun Udara Angkatan Laut New York. Pada suatu hari tertentu di bulan Desember 1944, tidak ada tanggal akhir pelatihan mereka – itulah yang menyebabkan nasib akhir mereka.

Hilangnya misterius Penerbangan 19

Teka-teki Penerbangan 19: Mereka menghilang tanpa jejak 3
Hilangnya Penerbangan 19. © Wikimedia Commons

Di masa perang, hampir pasti ada sesuatu yang salah. Entah itu kabut perang atau keadaan tak terduga lainnya, akan selalu ada kecelakaan dan kecelakaan yang tidak menguntungkan. Mungkin contoh paling terkenal dari ini adalah hilangnya Flight 19 yang terkenal.

Teka-teki Penerbangan 19: Mereka menghilang tanpa jejak 4
Penerbangan 19 adalah sebutan dari sekelompok lima pembom torpedo Grumman TBM Avenger yang menghilang di atas Segitiga Bermuda pada tanggal 5 Desember 1945. Semua 14 penerbang dalam penerbangan itu hilang. Penerbangan 19 terdiri dari FT-28, FT-36, FT-3, FT-117 dan FT-81. © Wikimedia Commons

Pada tanggal 5 Desember 1945, sekelompok lima pembom torpedo Avenger yang disebut 'Flight 19' lenyap bersama 14 awaknya di atas Segitiga Bermuda dalam beberapa keadaan misterius. Sebelum kehilangan kontak radio di lepas pantai Florida selatan, komandan penerbangan dilaporkan terdengar mengatakan: “Semuanya terlihat aneh, bahkan lautan… Kami memasuki air putih, sepertinya tidak ada yang benar.” Untuk membuat hal-hal lebih aneh, 'PBM Mariner BuNo 59225' juga hilang dengan 13 penerbangnya pada hari yang sama saat mencari 'Penerbangan 19', dan insiden tersebut tetap menjadi misteri terbesar yang belum terpecahkan hingga saat ini.

Peristiwa terungkap sebagai berikut: Pada tanggal 5 Desember 1945, sekelompok lima Avengers menerima tugas pelatihan terbang ke timur dari pangkalan angkatan udara Fort Lauderdale, Florida, untuk membom di dekat Pulau Bimini, dan kemudian terbang agak jauh ke utara dan datang kembali.

Penerbangan lepas landas pada pukul 2:10, pilot memiliki waktu dua jam untuk menyelesaikan tugas, dengan durasi terbang sekitar 500 kilometer. Pada pukul 4, ketika Avengers seharusnya kembali ke pangkalan, para pengendali mencegat percakapan yang mengganggu antara komandan Penerbangan 00, Letnan Charles Taylor dan pilot lain - tampaknya pilot kehilangan orientasi.

Kemudian, Letnan Charles Taylor menghubungi pangkalan tersebut dan melaporkan bahwa kompas dan arloji di semua pesawat mereka tidak berfungsi dengan benar. Dan ini sangat aneh, karena semua pesawat ini dibekali dengan peralatan yang cukup canggih pada saat itu, seperti: Kompas Gyroc, AN / ARR-2 Radio Command Sets dan lain-lain.

Namun demikian, Komandan Taylor mengatakan bahwa dia tidak dapat menentukan di mana barat dan lautan tampak tidak biasa. Dan percakapan selanjutnya tidak menghasilkan apa-apa. Saat itu pukul 5.50 ketika pangkalan udara dapat mendeteksi sinyal lemah dari salah satu pesawat Flight 19. Mereka terletak di sebelah timur New Smyrna Beach, Florida, dan jauh dari daratan utama.

Sekitar pukul 8:00 malam, pembom torpedo kehabisan bahan bakar, dan mereka terpaksa melakukan percikan, nasib Avengers selanjutnya dan pilot mereka tidak diketahui.

Penghilangan kedua
Teka-teki Penerbangan 19: Mereka menghilang tanpa jejak 5
PBM-5 BuNo 59225 lepas landas pukul 7:27 dari Stasiun Udara Angkatan Laut Banana River (sekarang Pangkalan Angkatan Udara Patrick), dan hilang sekitar pukul 9:00 dengan 13 kru pencarinya. © Wikimedia Commons

Pada saat yang sama, pesawat Martin PBM-5 Mariner (BuNo 59225) yang dikirim untuk mencari Flight 19 yang hilang juga hilang. Namun, awak kapal kargo SS Gains Mill dari area pencarian melaporkan bahwa mereka melihat bola api besar jatuh ke laut dari kejauhan dan kemudian ledakan besar, sekitar pukul 9. Terbakar selama 15 menit, pada posisi 10 ° LU 28.59 ° W.

Setelah ini, banyak yang berpendapat bahwa itu mungkin PBM-5 Mariner yang malang. Namun, pelaut berada dalam kondisi terbaik dan diperiksa secara menyeluruh oleh kedua teknisi serta kapten sebelum lepas landas. Jadi setiap kerusakan mesin atau semacamnya dikesampingkan.

Beberapa berspekulasi bahwa lampu rokok di dalam kabin telah meledakkan pesawat. Teori itu juga dikesampingkan. Karena para pelaut membawa gas dalam jumlah besar, merokok dilarang keras dalam penerbangan dan tidak boleh ada yang menyalakan rokok. Faktanya, pilot Martin Mariner menjuluki penerbangan ini sebagai "Tangki Gas Terbang".

Selain itu, mereka tidak melihat adanya api di sana dan juga tidak ada puing-puing yang mengapung di laut. Sampel air diambil dari area yang diduga jatuh, tetapi tidak menunjukkan jejak minyak yang menunjukkan adanya ledakan.

Prospek baru tetap menjadi teka-teki

Kemudian pada tahun 2010, kapal pencari Deep Sea menemukan empat Avengers tergeletak di dasar laut pada kedalaman 250 meter, terletak 20 kilometer timur laut Fort Lauderdale. Dan pengebom torpedo kelima ditemukan dua kilometer jauhnya dari lokasi kecelakaan. Nomor panel samping dua di antaranya adalah FT-241 dan FT-87, dan dua lainnya hanya berhasil menemukan nomor 120 dan 28, penunjukan kelima tidak dapat diidentifikasi.

Setelah peneliti menelusuri arsipnya, ternyata lima 'Avengers' yang disebut "Flight 19" memang benar-benar hilang pada tanggal 5 Desember 1945, tetapi nomor identifikasi pesawat yang ditemukan dan Flight 19 itu tidak cocok, kecuali satu, FT-28 - itu adalah pesawat komandan Letnan Charles Taylor. Itulah hal teraneh dari penemuan ini, pesawat yang tersisa tidak pernah terdaftar di antara yang hilang!


Setelah mengetahui tentang hilangnya Penerbangan 19 yang tidak dapat dijelaskan, baca tentang semua peristiwa misterius yang terjadi di Segitiga Bermuda.

Sebelumnya Pasal
13 pembunuhan paling mengerikan yang belum terpecahkan - Mereka tetap tidak teridentifikasi! 6

13 pembunuhan paling mengerikan yang belum terpecahkan - Mereka tetap tidak teridentifikasi!

Pasal berikutnya
8 Seni Kuno Misterius Ini Tampaknya Membuktikan Kebenaran Para Ahli Teori Astronot Kuno

8 seni kuno misterius ini sepertinya membuktikan kebenaran teori astronot kuno