Tidak ada yang tahu mengapa mumi kuno Lady Dai dari China terpelihara dengan sangat baik!

Tidak ada yang tahu mengapa mumi kuno Lady Dai dari China terpelihara dengan sangat baik! 1

Seorang wanita Tionghoa dari Dinasti Han telah dipertahankan selama lebih dari 2,100 tahun dan dia membingungkan dunia intelektual. Disebut "Lady Dai", dia dianggap sebagai mumi paling terawat yang pernah ditemukan.

Mayat Nyonya Dai, Xin Zhui
Slideshow: Makam dan tubuh Lady Dai yang diawetkan

Kulitnya lembut, lengan dan kakinya bisa menekuk, organ dalamnya masih utuh, dan masih ada cairannya sendiri. Darah tipe-A, rambut dan bulu mata rapi.

Makam Lady Dai – penemuan yang tidak disengaja

Pada tahun 1971, beberapa pekerja konstruksi mulai menggali di lereng bukit bernama Mawangdui, Dekat kota Changsha, Hunan, Cina. Mereka sedang membangun tempat perlindungan serangan udara yang luas untuk rumah sakit terdekat, dalam prosesnya, mereka menggali jauh ke dalam bukit.

Sebelum tahun 1971, bukit Mawangdui tidak pernah dianggap sebagai tempat wisata arkeologi. Namun, ini berubah ketika para pekerja menemukan apa yang tampak seperti kuburan yang tersembunyi di bawah banyak lapisan tanah dan batu.

Pembangunan tempat penampungan serangan udara dibatalkan dan, beberapa bulan setelah penemuan tak disengaja para pekerja, sekelompok arkeolog internasional mulai menggali situs tersebut.

Makam itu ternyata sangat besar sehingga proses penggaliannya berlangsung selama hampir satu tahun, dan para arkeolog membutuhkan bantuan sebanyak 1,500 relawan, kebanyakan siswa sekolah menengah setempat.

Kerja keras mereka terbayar karena mereka menemukan makam kuno Li Chang yang megah, Marquis of Dai, yang memerintah provinsi sekitar 2,200 tahun yang lalu, selama pemerintahan Dinasti Han.

Nyonya dai
Peti Mati Xin Zhui, Nyonya Dai. © Flickr

Makam itu berisi lebih dari seribu artefak langka yang berharga, termasuk patung-patung emas dan perak dari musisi, pelayat, dan hewan, barang-barang rumah tangga yang dibuat dengan rumit, perhiasan yang dirancang dengan cermat, dan seluruh koleksi pakaian yang terbuat dari sutra kuno yang halus.

Namun, yang paling berharga di atas semuanya adalah penemuan mumi Xin Zhui, istri Li Chang dan Marquise of Dai. Mumi tersebut, yang sekarang dikenal luas sebagai Lady Dai, Diva Mummy, dan Chinese Sleeping Beauty, ditemukan terbungkus banyak lapisan sutra dan disegel dalam empat peti mati rumit yang saling tertutup satu sama lain.

Peti mati terluar dicat hitam untuk melambangkan kematian dan meninggalnya almarhum ke dalam kegelapan dunia bawah. Itu juga dihiasi dengan berbagai bulu burung karena orang Cina kuno percaya bahwa jiwa orang mati harus menumbuhkan bulu dan sayap sebelum bisa menjadi abadi di akhirat.

Misteri di balik mumi Lady Dai

Bunda Dai, juga dikenal sebagai Xin Zhui, hidup selama Dinasti Han, yang memerintah dari 206 SM hingga 220 M di Tiongkok, dan merupakan istri dari Marquis of Dai. Setelah kematiannya, Xin Zhui dimakamkan di lokasi terpencil di dalam bukit Mawangdui.

Xin Zhui, Nyonya Dai
Rekonstruksi Xin Zhui, Nyonya Dai

Menurut otopsi, Xin Zhui kelebihan berat badan, menderita sakit punggung, tekanan darah tinggi, tersumbat arteri, penyakit hati, batu empedu, diabetes, dan memiliki jantung yang rusak parah yang menyebabkan dia meninggal karena serangan jantung pada usia 50. Hal ini membuat para ilmuwan percaya bahwa dia adalah kasus penyakit jantung tertua yang diketahui. Xin Zhui menjalani kehidupan mewah sehingga dia dijuluki "Mumi Diva".

Hebatnya, arkeolog forensik telah menyimpulkan bahwa makanan terakhir Xin Zhui adalah seporsi melon. Di makamnya, yang terkubur 40 kaki di bawah tanah, dia memiliki lemari yang berisi 100 pakaian sutra, 182 buah pernis mahal, tata rias dan perlengkapan mandi. Dia juga memiliki 162 patung kayu berukir yang mewakili pelayan di makamnya.

Menurut catatan, tubuh Xin Zhui dibedong dalam 20 lapis sutra, direndam dalam cairan asam yang tidak diketahui yang mencegah bakteri tumbuh dan disegel di dalam empat peti mati. Peti mati ini kemudian dikemas dengan 5 ton arang dan ditutup dengan tanah liat.

Nyonya Dai Xin Zhui
Makam no. 1, di mana tubuh Xin Zhui ditemukan © Flickr

Arkeolog juga menemukan jejak merkuri di peti matinya, yang menunjukkan bahwa logam beracun mungkin telah digunakan sebagai agen antibakteri. Makam itu dibuat kedap air dan kedap udara sehingga bakteri tidak dapat berkembang biak - tetapi tetap menjadi misteri ilmiah tentang bagaimana tubuh itu diawetkan dengan baik.

Ada banyak pertanyaan yang belum terjawab, dan meskipun orang Mesir paling terkenal dengan mumi mereka, orang Cina bisa dibilang paling sukses dalam hal itu.

Metode pengawetan Tiongkok kuno tidak seinvasif yang dilakukan orang Mesir, yang mengeluarkan banyak organ dalam dari tubuh mereka yang mati untuk pengawetan terpisah. Untuk saat ini, pelestarian luar biasa Xin Zhui masih menjadi misteri.

Penutup

Tidak diragukan lagi bahwa Lady Dai menjalani kehidupan yang mewah dan tidak ada yang tahu banyak tentang kehidupan pribadinya karena "kerahasiaan" dalam budaya Tionghoa. Dia meninggal saat dia makan melon, tetapi pada saat itu, dia kemungkinan besar tidak menyadari bahwa kematiannya sudah dekat dan bahwa para ilmuwan yang penasaran akan menyelidiki perutnya 2,000 tahun ke depan.

Bagaimanapun, mereka masih heran bagaimana tubuh dari garis waktu seperti itu bisa dipertahankan dengan begitu indah. Saat ini, mumi Lady Dai dan sebagian besar artefak yang ditemukan dari makamnya dapat dilihat di Museum Provinsi Hunan.

Mumi Nyonya Dai:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Sebelumnya Pasal
Veronica Seider – wanita dengan penglihatan mata super-manusia 2

Veronica Seider – wanita dengan penglihatan mata manusia super

Pasal berikutnya
Violet Jessop Nona Tak Tenggelam

"Nona yang tidak dapat tenggelam" Violet Jessop - yang selamat dari Bangkai Kapal Titanic, Olimpiade, dan Britannic