Misteri di balik 'Mata Sahara' – Struktur Richat

Mata Sahara, Struktur Richat

Di antara daftar tempat terpanas di Bumi, gurun Sahara di Mauritania, Afrika pasti termasuk dalam barisan, di mana suhu bisa mencapai setinggi 57.7 derajat Celcius. Angin kencang dan panas merusak area yang luas sepanjang tahun tetapi ada juga tempat misterius di padang pasir; dan di seluruh dunia, ia dikenal sebagai 'Mata Sahara.'

'Mata Sahara' – Struktur Richat

mata Sahara
The Eye of the Sahara - struktur menakjubkan dari batu gundul yang mengintip dari lautan pasir di gurun Sahara.

Struktur Richat, atau lebih dikenal sebagai 'Mata Sahara', adalah kubah geologis — meskipun masih kontroversial — yang berisi batuan yang mendahului munculnya kehidupan di Bumi. Mata menyerupai warna biru bullseye dan terletak di Sahara Barat. Sebagian besar ahli geologi percaya bahwa pembentukan Mata dimulai ketika superbenua Pangea mulai terpisah.

Penemuan 'Mata Sahara'

Selama berabad-abad, hanya beberapa suku nomaden lokal yang tahu tentang formasi yang luar biasa ini. Ini pertama kali difoto pada 1960-an oleh Proyek Gemini astronot, yang menggunakannya sebagai tengara untuk melacak kemajuan urutan pendaratan mereka. Nantinya, satelit Landsat mengambil gambar tambahan dan memberikan informasi tentang ukuran, ketinggian, dan luas formasi tersebut.

Ahli geologi awalnya percaya bahwa 'Mata Sahara' adalah kawah tumbukan yang tercipta ketika sebuah benda dari luar angkasa menabrak permukaan Bumi. Namun, studi panjang tentang batuan di dalam struktur menunjukkan bahwa asal-usulnya sepenuhnya berbasis Bumi.

Detail struktural 'Mata Sahara'

Misteri di balik 'Mata Sahara' – Struktur Richat 1
Blue Eye of the Sahara tampak mengejutkan karena merupakan karakteristik utama yang terlihat di gurun raksasa yang melingkupinya.

'Mata Sahara', atau secara resmi dikenal sebagai Struktur Richat, adalah kubah yang sangat simetris, sedikit elips, terkikis dalam dengan diameter 25 mil. Batuan sedimen yang tersingkap di kubah ini berumur antara Proterozoikum Akhir di tengah kubah hingga batupasir Ordovisium di sekitar tepinya. Erosi diferensial dari lapisan kuarsit yang resisten telah menciptakan cuesta melingkar dengan relief tinggi. Pusatnya terdiri dari breksi silika yang menutupi area yang berdiameter setidaknya 19 mil.

Tersingkap dalam bagian dalam Struktur Richat adalah berbagai batuan beku intrusif dan ekstrusif. Mereka termasuk batuan vulkanik riolitik, gabro, carbonatites dan kimberlites. Batuan riolitik terdiri dari aliran lava dan batuan tufaan yang diubah secara hidrotermal yang merupakan bagian dari dua pusat letusan yang berbeda, yang ditafsirkan sebagai sisa-sisa terkikis dari dua maars.

Menurut pemetaan lapangan dan data aeromagnetik, batuan gabroik membentuk dua tanggul cincin konsentris. Tanggul lingkar bagian dalam memiliki lebar sekitar 20 meter dan terletak sekitar 3 kilometer dari pusat Struktur Richat. Tanggul lingkar luar lebarnya sekitar 50 meter dan terletak sekitar 7 sampai 8 kilometer dari pusat struktur ini.

Tiga puluh dua tanggul dan kusen karbonatit telah dipetakan di dalam Struktur Richat. Tanggul umumnya memiliki panjang sekitar 300 meter dan lebar 1 hingga 4 meter. Mereka terdiri dari carbonatites masif yang sebagian besar tidak memiliki vesikel. Batuan karbonatit diperkirakan telah mendingin antara 94 dan 104 juta tahun yang lalu.

Misteri di balik asal mula 'Mata Sahara'

Struktur Richat pertama kali dideskripsikan antara tahun 1930-an dan 1940-an, sebagai Kawah Richat atau lubang kancing Richat. Pada tahun 1948, Richard-Molard menganggapnya sebagai hasil dari a dorongan lakolitik. Kemudian asalnya secara singkat dianggap sebagai struktur dampak. Tetapi studi lebih dekat antara 1950-an dan 1960-an menunjukkan bahwa itu dibentuk oleh proses terestrial.

Namun, setelah studi lapangan dan laboratorium yang ekstensif pada akhir 1960-an, tidak ada bukti yang kredibel yang ditemukan untuk metamorfisme mengejutkan atau semua jenis deformasi yang menunjukkan hipervelocity extraterrestrial dampak.

Sementara coesit, suatu bentuk silikon dioksida yang dianggap sebagai indikator metamorfisme kejut, pada awalnya dilaporkan hadir dalam sampel batuan yang dikumpulkan dari Struktur Richat, analisis lebih lanjut dari sampel batuan menyimpulkan bahwa barit telah salah diidentifikasi sebagai coesit.

Pengerjaan penanggalan struktur dilakukan pada 1990-an. Studi terbaru tentang pembentukan Struktur Richat oleh Matton et Al dari 2005 hingga 2008 menegaskan kesimpulan bahwa itu memang bukan struktur tumbukan.

Sebuah studi multi-analitis 2011 tentang megabreccias Richat menyimpulkan bahwa karbonat dalam megabreccias kaya silika diciptakan oleh air hidrotermal suhu rendah, dan bahwa struktur tersebut memerlukan perlindungan khusus dan penyelidikan lebih lanjut dari asalnya.

Teori yang meyakinkan tentang asal usul 'Mata Sahara'

Para ilmuwan masih memiliki pertanyaan tentang Mata Sahara, tetapi dua ahli geologi Kanada memiliki teori tentang asal-usulnya.

Mereka berpikir bahwa pembentukan Mata dimulai lebih dari 100 juta tahun yang lalu, ketika benua super Pangaea terkoyak oleh lempeng tektonik dan apa yang sekarang disebut Afrika dan Amerika Selatan sedang terpisah satu sama lain.

Batuan cair didorong ke atas ke permukaan tetapi tidak berhasil sepenuhnya, menciptakan kubah lapisan batuan, seperti jerawat yang sangat besar. Ini juga menciptakan garis patahan yang mengelilingi dan melintasi Mata. Batuan cair juga melarutkan batu kapur di dekat pusat Mata, yang runtuh membentuk jenis batuan khusus yang disebut breksi.

Sesaat setelah 100 juta tahun yang lalu, Mata meletus dengan dahsyat. Itu meruntuhkan sebagian gelembung, dan erosi melakukan sisa pekerjaan untuk menciptakan Mata Sahara yang kita kenal sekarang. Cincinnya terbuat dari berbagai jenis batuan yang terkikis dengan kecepatan berbeda. Lingkaran pucat di dekat pusat Mata adalah batuan vulkanik yang tercipta selama ledakan itu.

'Mata Sahara' – tengara dari luar angkasa

mata Sahara
Mata Sahara, lebih dikenal secara formal sebagai struktur Richat, adalah fitur melingkar yang menonjol di gurun Sahara Barat Mauritania yang telah menarik perhatian sejak misi luar angkasa paling awal karena membentuk bullseye yang mencolok di hamparan gurun yang tidak berciri. .

Astronot modern menyukai Mata karena sebagian besar Gurun Sahara merupakan lautan pasir yang tak terputus. Blue Eye adalah salah satu dari sedikit jeda dalam kemonotonan yang terlihat dari luar angkasa, dan sekarang menjadi landmark utama bagi mereka.

'Mata Sahara' adalah tempat yang bagus untuk dikunjungi

Sahara Barat tidak lagi memiliki kondisi sedang yang ada selama pembentukan Mata. Namun, masih memungkinkan untuk mengunjungi gurun pasir yang kering yang disebut Mata Sahara — tapi ini bukan perjalanan yang mewah. Wisatawan harus terlebih dahulu mendapatkan akses ke visa Mauritania dan mencari sponsor lokal.

Begitu masuk, wisatawan disarankan untuk membuat pengaturan perjalanan lokal. Beberapa pengusaha menawarkan perjalanan pesawat atau perjalanan balon udara di atas Eye, memberikan pengunjung pemandangan dari atas. Eye terletak di dekat kota Ouadane, yang dapat dicapai dengan naik mobil dari bangunan tersebut, dan bahkan ada sebuah hotel di dalam Eye.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Sebelumnya Pasal
Erick Arrieta – siswa yang ditemukan tewas dicekik ular piton raksasa dan kasus-kasus mengerikan lainnya 2

Erick Arrieta – siswa yang ditemukan tewas dicekik ular piton raksasa dan kasus-kasus mengerikan lainnya

Pasal berikutnya
Raksasa dan makhluk yang tidak diketahui asalnya dicatat oleh orang dahulu

Raksasa dan makhluk yang tidak diketahui asalnya dicatat oleh orang dahulu