Omm Sety: Kisah keajaiban reinkarnasi ahli mesir Dorothy Eady

Omm Sety: Kisah keajaiban reinkarnasi ahli mesir Dorothy Eady 1

Dorothy Eady adalah seorang arkeolog Mesir kelahiran Inggris dan terkenal sebagai ahli peradaban Mesir Firaun yang percaya bahwa dia adalah reinkarnasi dari pendeta kuil Mesir kuno. Bahkan menurut standar fleksibel keeksentrikan Inggris, Dorothy Eady memang demikian sangat eksentrik.

Dorothy Edy:

Omm Sety: Kisah keajaiban reinkarnasi ahli mesir Dorothy Eady 2
Omm Sety - Dorothy Eady

Dorothy Eady mendapatkan peran penting dalam mengungkap sejarah Mesir melalui beberapa penemuan arkeologi yang hebat. Namun, selain pencapaian profesionalnya, dia paling terkenal karena percaya bahwa dia adalah seorang pendeta wanita Mesir di kehidupan sebelumnya. Kehidupan dan karyanya telah diliput dalam banyak dokumenter, artikel, dan biografi. Faktanya, New York Times menyebut ceritanya “Salah satu kasus modern paling menarik dan meyakinkan di Dunia Barat dalam sejarah reinkarnasi.”

Variasi Nama Dorothy Eady:

Untuk klaim ajaibnya, Dorothy telah mendapatkan cukup ketenaran di seluruh dunia, dan orang-orang, yang terpesona oleh klaim dan karyanya yang luar biasa, mengenalnya dalam berbagai nama: Om Seti, Omm Seti, Omm Sety, dan Bulbul Abd el-Meguid.

Kehidupan Awal Dorothy Eady:

Dorothy Louise Eady lahir pada 16 Januari 1904, di Blackheath, East Greenwich, London. Dia adalah putri dari Ruben Ernest Eady dan Caroline Mary (Frost) Eady. Dia termasuk dalam keluarga kelas menengah ke bawah karena ayahnya adalah seorang penjahit ulung selama era Edwardian.

Kehidupan Dorothy berubah secara dramatis ketika pada usia tiga tahun dia jatuh dari tangga dan dinyatakan meninggal oleh dokter keluarga. Satu jam kemudian, ketika dokter kembali untuk mempersiapkan jenazah untuk rumah duka, dia menemukan Dorothy kecil sedang duduk di tempat tidur, bermain. Segera setelah itu, dia mulai berbicara dengan orangtuanya tentang mimpi yang berulang tentang kehidupan di sebuah bangunan besar berbentuk kolom. Dengan berlinang air mata, gadis itu bersikeras, "Saya ingin pulang ke rumah!"

Semua ini tetap membingungkan sampai dia dibawa ke British Museum pada usia empat tahun. Ketika dia dan orang tuanya memasuki galeri Mesir, gadis kecil itu melepaskan diri dari cengkeraman ibunya, berlari dengan liar melalui aula, mencium kaki patung kuno. Dia telah menemukan "rumahnya" —dunia Mesir kuno.

Karir Dorothy di Egyptology:

Omm Sety: Kisah keajaiban reinkarnasi ahli mesir Dorothy Eady 3
Dorothy Eady di Situs Arkeologi Mesir

Meskipun tidak mampu membiayai pendidikan tinggi, Dorothy melakukan yang terbaik untuk menemukan sebanyak yang dia bisa tentang peradaban kuno. Sering mengunjungi British Museum, dia mampu meyakinkan orang terkemuka tersebut Ahli Mesir Kuno sebagai Sir EA Wallis Budge untuk mengajarinya secara informal dasar-dasar hieroglif Mesir kuno. Ketika kesempatan datang baginya untuk bekerja di kantor sebuah majalah Mesir terbitan London, Dorothy memanfaatkan kesempatan itu.

Di sini, dia dengan cepat menjadi juara nasionalisme Mesir modern serta kejayaan zaman Firaun. Di kantor, dia bertemu dengan seorang Mesir bernama Imam Abd el-Meguid, dan pada tahun 1933 — setelah bermimpi “pulang” selama 25 tahun — Dorothy dan Meguid pergi ke Mesir dan menikah. Setelah tiba di Kairo, dia mengambil nama Bulbul Abd el-Meguid. Ketika dia melahirkan seorang putra, dia menamainya Sety untuk menghormati firaun yang telah lama meninggal.

Omm Sety - Reinkarnasi Dorothy Eady:

Perkawinan segera dalam masalah, bagaimanapun, setidaknya sebagian karena Dorothy semakin bertingkah laku seolah-olah dia tinggal di Mesir kuno sebanyak, jika tidak lebih dari, tanah modern. Dia memberi tahu suaminya tentang "kehidupan sebelum kehidupan", dan semua yang peduli untuk mendengarkan, bahwa sekitar 1300 SM ada seorang gadis berusia 14 tahun, Bentreshyt, putri seorang penjual sayur dan tentara biasa, yang telah dipilih untuk magang pendeta perawan. Bentreshyt yang sangat cantik menarik perhatian Firaun Sety I, ayah dari Rameses II Agung, dengan siapa dia hamil.

Ceritanya memiliki akhir yang menyedihkan juga karena bukannya melibatkan penguasa dalam apa yang akan dianggap sebagai tindakan pencemaran dengan pendeta kuil terlarang, Bentreshyt bunuh diri. Firaun Sety yang patah hati, sangat tersentuh oleh perbuatannya, bersumpah tidak akan pernah melupakannya. Dorothy yakin bahwa dia adalah reinkarnasi dari pendeta muda Bentreshyt dan mulai menyebut dirinya "Omm Sety" yang secara harfiah berarti "Bunda Sety" dalam bahasa Arab.

Wahyu Luar Biasa Dorothy Eady Dalam Sejarah Mesir:

Khawatir dan terasing oleh perilakunya, Imam Abd el-Meguid menceraikan Dorothy Eady pada tahun 1936, tetapi dia menerima perkembangan ini dengan tenang dan, yakin bahwa dia sekarang tinggal di rumah aslinya, tidak pernah kembali ke Inggris. Untuk mendukung putranya, Dorothy bekerja di Departemen Purbakala di mana dia dengan cepat mengungkapkan pengetahuan yang luar biasa tentang semua aspek sejarah dan budaya Mesir kuno.

Meskipun dianggap sangat eksentrik, Eady adalah seorang profesional yang ulung, sangat efisien dalam mempelajari dan menggali artefak Mesir kuno. Dia mampu memahami detail kehidupan Mesir kuno yang tak terhitung jumlahnya dan memberikan bantuan praktis yang sangat berguna pada penggalian, membingungkan sesama Egyptologists dengan wawasannya yang tak dapat dijelaskan. Pada penggalian, dia mengaku mengingat detail dari kehidupan sebelumnya kemudian memberikan instruksi seperti, "Gali di sini, aku ingat taman kuno ada di sini .." Mereka akan menggali dan mengungkap sisa-sisa taman yang sudah lama hilang.

Dalam jurnalnya, dirahasiakan sampai setelah kematiannya, Dorothy menulis tentang banyak kunjungan mimpi oleh roh kekasih jaman dulu, Firaun Sety I. Dia mencatat bahwa pada usia 14, dia telah ditiduri oleh mumi. Sety — atau setidaknya tubuh astralnya, akhnya — mengunjunginya di malam hari dengan frekuensi yang meningkat selama bertahun-tahun. Studi tentang akun reinkarnasi lainnya sering mencatat bahwa dalam urusan yang tampaknya penuh gairah ini, kekasih kerajaan sering terlibat. Dorothy biasanya menulis tentang firaunnya dengan cara yang sebenarnya, seperti, "Yang Mulia mampir sejenak tetapi tidak bisa tinggal — dia mengadakan perjamuan di Amenti (surga)."

Kontribusi Dorothy Eady di bidangnya sedemikian rupa sehingga pada waktunya klaim ingatannya tentang kehidupan masa lalu, dan penyembahannya kepada dewa-dewa kuno seperti Osiris, tidak lagi mengganggu rekan-rekannya. Pengetahuannya tentang peradaban yang mati dan reruntuhan yang mengelilingi kehidupan sehari-hari mereka mendapatkan rasa hormat dari rekan-rekan profesional yang mengambil keuntungan penuh dari contoh-contoh yang tak terhitung jumlahnya ketika "ingatan" -nya memungkinkan mereka membuat penemuan-penemuan penting, inspirasi yang tidak dapat dijelaskan secara rasional.

Selain memberikan bantuan yang tak ternilai selama penggalian, Dorothy secara sistematis mengatur penemuan arkeologi yang dia dan orang lain buat. Dia bekerja dengan arkeolog Mesir Selim Hassan, membantunya dengan terbitannya. Pada tahun 1951, dia bergabung dengan staf Profesor Ahmed Fakhry di Dahshur.

Membantu Fakhry dalam penjelajahannya di bidang piramida Nekropolis Memphite yang besar, Dorothy memberikan pengetahuan dan pengalaman editorial yang terbukti sangat berharga dalam persiapan catatan lapangan dan laporan akhir yang diterbitkan ketika akhirnya diterbitkan. Pada tahun 1952 dan 1954, kunjungan Dorothy ke kuil besar di Abydos meyakinkannya bahwa keyakinannya yang telah lama dipegangnya bahwa dia pernah menjadi pendeta wanita di sana pada kehidupan sebelumnya adalah benar.

Pensiunan Kehidupan Dorothy Eady:

Pada tahun 1956, setelah memohon untuk dipindahkan ke Abydos, Dorothy dapat bekerja di sana dengan tugas tetap. “Saya hanya memiliki satu tujuan dalam hidup,” katanya, “dan itu adalah pergi ke Abydos, untuk tinggal di Abydos, dan untuk dimakamkan di Abydos.” Meskipun dijadwalkan untuk pensiun pada tahun 1964 pada usia 60, Dorothy membuat alasan yang kuat untuk dipertahankan sebagai staf selama lima tahun tambahan.

Omm Sety: Kisah keajaiban reinkarnasi ahli mesir Dorothy Eady 4
Dorothy Louise Eady di usia tuanya.

Ketika akhirnya dia pensiun pada tahun 1969, dia terus tinggal di desa miskin Araba el-Madfuna di sebelah Abydos di mana dia telah lama menjadi sosok yang akrab bagi para arkeolog dan turis. Karena harus menghidupi dirinya sendiri dengan uang pensiun yang dapat diabaikan sekitar $ 30 sebulan, dia tinggal di serangkaian rumah petani dari batu bata lumpur yang digunakan oleh kucing, keledai, dan ular berbisa peliharaan.

Dia hidup dengan tidak lebih dari teh mint, air suci, vitamin anjing, dan doa. Penghasilan tambahan datang dari penjualan sulaman sulaman dewa-dewa Mesir kepada wisatawan, pemandangan dari kuil Abydos, dan lukisan hieroglif cartouches kepada wisatawan. Eady akan menyebut rumah kecilnya yang terbuat dari batu bata lumpur sebagai "Omm Sety Hilton."

Hanya berjalan kaki singkat dari kuil, dia menghabiskan waktu berjam-jam di sana di tahun-tahun menurunnya, menggambarkan keindahannya kepada wisatawan dan juga membagikan pengetahuannya yang luas dengan para arkeolog yang berkunjung. Salah satunya, James P. Allen, dari American Research Center di Kairo, menggambarkannya sebagai santo pelindung Egyptology, mencatat, "Saya tidak tahu seorang arkeolog Amerika di Mesir yang tidak menghormatinya."

Kematian Dorothy Eady - Om Seti:

Pada tahun-tahun terakhirnya, kesehatan Dorothy mulai goyah karena ia selamat dari serangan jantung, lutut patah, flebitis, disentri, dan beberapa penyakit lainnya. Kurus dan rapuh tetapi bertekad untuk mengakhiri perjalanan fana di Abydos, dia melihat kembali kehidupannya yang sangat tidak biasa, bersikeras, “Ini lebih dari layak. Saya tidak ingin mengubah apa pun. "

Ketika putranya Sety, yang saat itu bekerja di Kuwait, mengundangnya untuk tinggal bersamanya dan delapan anaknya, Dorothy menolak tawarannya, mengatakan kepadanya bahwa dia telah tinggal di sebelah Abydos selama lebih dari dua dekade dan bertekad untuk mati dan hidup. terkubur di sana. Dorothy Eady meninggal pada tanggal 21 April 1981, di desa sebelah kota kuil suci Abydos.

Sesuai dengan tradisi Mesir kuno, makamnya di sisi barat tamannya memiliki ukiran Isis di kepalanya dengan sayap terbentang. Eady yakin bahwa setelah kematiannya, rohnya akan melakukan perjalanan melalui pintu gerbang ke Barat untuk bertemu kembali dengan teman-teman yang dia kenal dalam hidup. Keberadaan baru ini telah dijelaskan ribuan tahun sebelumnya dalam Teks Piramida, sebagai salah satunya "Tidur agar dia bangun, sekarat agar dia bisa hidup."

Sepanjang hidupnya, Dorothy Eady terus memelihara buku hariannya dan menulis sejumlah buku yang berpusat pada sejarah Mesir dan kehidupan reinkarnasinya. Beberapa yang signifikan di antaranya adalah: Abydos: Kota Suci Mesir Kuno, Abydos Omm Sety serta Omm Sety Living Egypt: Surviving Folkways from Pharaonic Times.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Sebelumnya Pasal
Evakuasi atap helikopter di Afganistan oleh pilot badass Larry Murphy 5

Evakuasi atap helikopter di Afganistan oleh pilot badass Larry Murphy

Pasal berikutnya
Apa yang terjadi pada Daylenn Pua setelah mendaki Tangga Haiku yang terkenal di Hawaii? 6

Apa yang terjadi pada Daylenn Pua setelah mendaki Tangga Haiku yang terkenal di Hawaii?