Enki dan Enlil: Sejarah terlarang asal usul umat manusia

Enki dan Enlil: Sejarah terlarang asal usul umat manusia 1

Teks Sumeria kuno menyebut Anunnaki sebagai "mereka yang turun dari surga", ras makhluk luar angkasa yang kuat yang memproyeksikan manusia ratusan ribu tahun yang lalu.

enki dan enli
Enlil, pemimpin Anunnakis ©️ British Museum

Anunnakis, atau "mereka yang turun dari surga," adalah dewa utama bangsa Sumeria kuno, Akkadia, Asyur, dan Babilonia, yang tinggal di Mesopotamia, yang sekarang menjadi Iran dan Irak.

Enki adalah salah satu dewa paling penting dalam mitologi Sumeria dan pelindung kota Eridu, yang oleh penduduk kuno Mesopotamia dianggap sebagai kota pertama yang didirikan di dunia. Enki bertanggung jawab atas penciptaan umat manusia, yang ditakdirkan untuk melayani para dewa, dalam Epik Atrahasis, sebuah puisi epik mitologi Sumeria yang mencakup kisah dari Penciptaan hingga Banjir Besar.

Manusia, yang pada saat itu berumur panjang, berlipat ganda dengan cepat dan Enlil, kepala dewa, sangat terganggu oleh kebisingan yang dibuat manusia dan memutuskan untuk mengirim bencana ke Bumi untuk mengurangi populasi dan, di setiap bencana, manusia memohon kepada Enki untuk mengajari mereka apa yang harus dilakukan untuk bertahan hidup.

Enlil kemudian memutuskan untuk mengirim banjir besar untuk melenyapkan umat manusia sekali dan untuk selamanya, dan karena Enki tidak dapat menggagalkan rencana Enlil, dia turun ke Bumi untuk menyelamatkan Atrahasis, yang dia anggap sebagai orang yang adil. Enki memerintahkan dan menginstruksikan Atrahasis untuk membangun sebuah bahtera untuk menyelamatkan dirinya dari murka Enlil, dan semua manusia lainnya dihancurkan dalam banjir.

Setelah banjir, Enlil menyarankan untuk menciptakan manusia lagi, tetapi kali ini dengan beberapa keterbatasan, seperti kurang subur, berumur pendek dan lebih rentan dari ras sebelumnya.

Planet Nibiru

Enki dan Enlil: Sejarah terlarang asal usul umat manusia 2
Zecharia Sitchin dengan Seal VA/243 . yang diperbesar

Zecharia Sitchin, seorang penulis Azerbaijan, menawarkan perspektif yang sangat berbeda tentang asal usul manusia, seperti yang ia jelaskan dalam koleksi bukunya “The Chronicles of the Earth.”

Zecharia Sitchin memenuhi syarat Anunnakis sebagai Astronot Kuno dan bahwa "mereka yang datang dari surga" akan menjadi ras luar angkasa, makhluk intelektual superior, yang mengajar Sumeria tentang astronomi, arsitektur, matematika, kedokteran, metalurgi dan memberi mereka bahasa tertulis.

Sitchin berpikir bahwa Homo Sapiens modern adalah hasil manipulasi genetik dan Anunnaki membentuk bangsa Sumeria dengan menggabungkan DNA hominid dengan DNA mereka sendiri.

Berdasarkan puisi Babilonia Enuma Elish, yang dikumpulkan pada lempengan tanah liat berhuruf paku dari perpustakaan raja Asyur Asyurbanipal di kota Niniwe, Zecharia Sitchin, seorang ahli bahasa kuno, memulai interpretasi ulang atas mitos penciptaan Bumi, yang memiliki kemiripan yang aneh dengan mitos penciptaan Bumi. Kejadian Alkitab.

Enki dan Enlil: Sejarah terlarang asal usul umat manusia 3
Enuma Elish: Tablet Penciptaan. ©️ Wikimedia Commons

Nibiru, "Planet Kedua Belas", memiliki orbit elips yang panjangnya 3,600 tahun mengelilingi Matahari, menurut interpretasinya, dan ditempati oleh orang-orang yang sangat mirip dengan kita.

Menurut Sitchin, salah satu dari dua bulan Nibiru mungkin telah jatuh secara dahsyat dengan Tiamat, sebuah planet kuno yang terletak di antara Mars dan Jupiter yang terbelah dua, dengan salah satu bagiannya terlempar ke yang baru jutaan tahun yang lalu. Mengorbit di sepanjang salah satu bulan Tiamat, membentuk planet Bumi saat ini dengan Bulannya.

Kemudian, di bagian lain, planet Nibiru sendiri akan menabrak sisa fragmen Tiamat, yang hancur dan membentuk Sabuk Asteroid.

Setelah keruntuhan yang serius dan untuk memecahkan masalah yang diderita di planet mereka, Nibiruans mulai melakukan perjalanan melalui Tata Surya untuk mencari emas dan, sekitar 450,000 tahun yang lalu, Nibiru mendekati orbit Bumi, memungkinkan beberapa individu untuk dikirim dengan pesawat ruang angkasa. ke planet kita.

Mereka mendirikan basis mereka di Mesopotamia kuno dan deposit emas penting di Afrika selatan, di mana mereka mendirikan tambang mereka untuk mengekstrak mineral berharga. Namun, master Nibiruan tidak melakukan pekerjaan penambangan, jadi mereka mengirim orang-orang Anunnaki untuk melakukan tugas ini.

Anunnaki adalah makhluk dengan tinggi lebih dari sepuluh kaki, dengan kulit putih, rambut panjang, dan janggut. Terlepas dari kemampuan fisik dan intelektual mereka, mulai diperlakukan sebagai semacam budak, karena alasan ini, para Anunnaki segera memberontak terhadap pengawas mereka dan menuntut penciptaan makhluk yang lebih rendah untuk menggantikan mereka.

Nibiruans menerima proposal dan memutuskan untuk membuat spesies baru, menggabungkan gen mereka dengan gen primata paling berevolusi yang hidup di Bumi.

Penciptaan kemanusiaan

Pada awalnya, Enki dan Ninmah, yang merupakan kepala ilmuwan, merancang makhluk dengan kekuatan dan ukuran yang luar biasa, yang bekerja untuk Anunnakis di tambang, namun, makhluk baru ini tidak dapat bereproduksi, sehingga mereka harus terus diciptakan untuk mencapai hasil yang optimal. produksi ekstraksi mineral.

Enki dan Ninmah mengembangkan beberapa prototipe makhluk hingga mereka mendapatkan satu yang dapat bereproduksi satu sama lain, sehingga spesies manusia pertama telah diciptakan dalam bentuk Homo erectus.

Setiap kali Nibiru menjauh dari Bumi, sebagian dari "dewa" kembali ke planet asal mereka hingga akhir siklus 3,600 tahun, periode yang oleh bangsa Sumeria disebut Sar sementara sebagian Anunnakis tetap berada di Bumi untuk mengelola emas. tambang dan pekerja barunya.

Namun, manusia baru yang digambarkan menurut gambar dan rupa pencipta mereka mulai berselisih tentang masalah duniawi, membentuk aliansi dan memberontak melawan tuan mereka, seperti yang terjadi sebelumnya dengan Anunnaki.

Banyak dari mereka berhasil melarikan diri dari ranjau dan menempatkan diri mereka sebagai individu bebas di tempat lain di Bumi untuk memulai cara hidup baru, tetapi primitif. Setelah 3,600 tahun, siklus orbit sekali lagi selesai, Nibiru mendekati planet kita lagi, dan para pemimpin Anunnaki kembali ke Bumi, hanya untuk menemukan bahwa situasinya di luar kendali lagi.

Mereka menghukum Anunnaki dengan membuat mereka bekerja di tambang lagi, dan selama kunjungan singkat mereka ke Bumi, mereka memulai eksperimen baru untuk menciptakan ras pekerja baru yang lebih sempurna. Jadi, kepala ilmuwan Enki dan dokter Ninti memanfaatkan manipulasi genetik dan fertilisasi in vitro dan merancang spesies baru dengan kapasitas intelektual yang lebih besar, mampu berpikir, berbicara dan bereproduksi, dan menciptakan homo sapiens.

“Pria dan wanita dia menciptakan mereka; dan dia memberkati mereka, dan memanggil mereka dengan nama Adam, pada hari mereka diciptakan.” Kejadian 5:2.

Enki dan Enlil: Sejarah terlarang asal usul umat manusia 4
Representasi Nimmah dengan manusia pertama di pangkuannya. ©️ Wikimedia Commons

Istilah Ibrani Adam, oleh karena itu, tidak merujuk pada satu orang, melainkan kelompok pertama manusia yang disebut Adamites atau "mereka yang berasal dari bumi".

Menurut Sitchin, tulisan-tulisan kuno menunjukkan bahwa "dewa" ini memandu perkembangan peradaban Sumeria dan bahwa monarki manusia dibentuk untuk melayani sebagai saluran antara umat manusia dan Anunnakis.

Setelah kelahiran manusia, masih ada satu masalah besar. Makhluk humanoid lain yang telah melarikan diri dan tersebar meluas dan menyebar ke sebagian besar dunia. Solusinya datang dalam bentuk banjir besar akibat gangguan yang terjadi di Tata Surya selama sekitar 12,000 tahun.

Anunnaki kemudian memutuskan untuk meninggalkan planet dan meninggalkan semua penghuninya ke banjir, tetapi Enki, yakin bahwa ciptaan terbarunya terlalu sempurna dan unik, memutuskan untuk membantu dan menyelamatkan manusia dengan menginstruksikan Atrahasis untuk membangun bahtera besar, di cerita yang sangat mirip dengan kitab Nuh.

enki dan enli
Enki kepala ilmuwan dari Anunnakis. ©️ Museum Seni Metropolitan, Kota New York.

Kunjungan terakhir Nibiru, menurut Zecharia Sitchin, terjadi pada 556 SM, dan mengingat orbitnya selama 3,600 tahun, kembalinya diperkirakan pada Milenium Ketiga. Namun, ia percaya bahwa Anunnakis mungkin datang lebih cepat, di suatu tempat antara tahun 2090 dan 2370, dan bahwa kedatangan mereka akan bertepatan dengan perubahan astrologi dari Zaman Pisces ke Zaman Aquarius.

Sebelumnya Pasal
Misteri berkemah yang belum terpecahkan di Acton Campground dan Malibu Creek 5

Misteri berkemah yang belum terpecahkan di Acton Campground dan Malibu Creek

Pasal berikutnya
Kisah dua permata terkutuk paling terkenal 6

Kisah dua permata terkutuk paling terkenal