Skull 5 - Tengkorak manusia berusia satu juta tahun memaksa para ilmuwan untuk memikirkan kembali evolusi manusia purba

Skull 5 - Tengkorak manusia berusia satu juta tahun memaksa para ilmuwan untuk memikirkan kembali evolusi manusia purba 1

Pada tahun 2005, para ilmuwan menemukan tengkorak lengkap dari nenek moyang manusia purba di situs arkeologi Dmanisi, sebuah kota kecil di selatan Georgia, Eropa. Tengkorak milik sudah punah hominin yang hidup 1.85 juta tahun yang lalu!

Skull 5 atau D4500
Tengkorak 5D4500: Pada tahun 1991, ilmuwan Georgia David Lordkipanidze menemukan jejak pendudukan manusia purba di gua di Dmanisi. Sejak itu, lima tengkorak hominin awal telah ditemukan di situs tersebut. Skull 5, ditemukan pada tahun 2005, adalah spesimen terlengkap dari semuanya.

Dikenal sebagai Skull 5 atau D4500Spesimen arkeologi seluruhnya utuh dan memiliki wajah panjang, gigi besar dan cangkang otak kecil. Itu adalah salah satu dari lima tengkorak hominin purba yang ditemukan di Dmanisi, dan telah memaksa para ilmuwan untuk memikirkan kembali kisah evolusi manusia purba.

Menurut para peneliti, "Penemuan ini memberikan bukti pertama bahwa Homo purba terdiri dari individu dewasa dengan otak kecil tetapi massa tubuh, perawakan, dan proporsi anggota tubuh mencapai batas rentang bawah variasi modern."

Dmanisi adalah sebuah kota dan situs arkeologi di wilayah Kvemo Kartli di Georgia sekitar 93 km barat daya ibu kota negara Tbilisi di lembah sungai Mashavera. Situs hominin bertanggal 1.8 juta tahun yang lalu.

Serangkaian tengkorak yang memiliki ciri fisik beragam, ditemukan di Dmanisi pada awal 2010-an, mengarah pada hipotesis bahwa banyak spesies terpisah dalam genus Homo sebenarnya adalah satu garis keturunan. Dan Skull 5, atau secara resmi dikenal sebagai "D4500" adalah tengkorak kelima yang ditemukan di Dmanisi.

Skull 5 - Tengkorak manusia berusia satu juta tahun memaksa para ilmuwan untuk memikirkan kembali evolusi manusia purba 2
Tengkorak 5 di Museum Nasional © MRU

Hingga 1980-an, para ilmuwan berasumsi bahwa hominin telah dibatasi di benua Afrika untuk seluruh benua Pleistosen Awal (sampai sekitar 0.8 juta tahun yang lalu), hanya bermigrasi selama fase yang disebutkan Keluar dari Afrika I. Dengan demikian, sebagian besar upaya arkeologi difokuskan secara tidak proporsional di Afrika.

Tetapi situs arkeologi Dmanisi adalah situs hominin paling awal dari Afrika dan analisis artefaknya menunjukkan bahwa beberapa hominin, terutama Homo erectus georgicus telah meninggalkan Afrika sejauh 1.85 juta tahun yang lalu. Semua dari 5 tengkorak itu kira-kira memiliki usia yang sama.

Padahal, sebagian besar ilmuwan telah menyarankan Skull 5 menjadi varian normal Homo erectus, nenek moyang manusia yang umumnya ditemukan di Afrika dari periode yang sama. Sementara beberapa orang telah mengklaimnya Australopithecus sediba yang hidup di tempat yang sekarang Afrika Selatan sekitar 1.9 juta tahun yang lalu dan dari mana genus Homo, termasuk manusia modern, dianggap sebagai keturunan.

Ada berbagai kemungkinan baru yang telah disebutkan oleh banyak ilmuwan, tetapi sayangnya kita masih kehilangan wajah sebenarnya dari sejarah kita sendiri.

Sebelumnya Pasal
Galvarino

Galvarino: Prajurit Mapuche hebat yang menempelkan bilah ke lengannya yang terputus

Pasal berikutnya
Jean Hilliard

Inilah cara Jean Hilliard membeku dan mencair kembali ke kehidupan!