Omayra Sánchez: Seorang gadis Kolombia pemberani yang terperangkap dalam semburan lumpur vulkanik Tragedi Armero

Omayra Sánchez: Seorang gadis Kolombia pemberani yang terperangkap dalam semburan lumpur vulkanik Tragedi Armero 1

Omayra Sánchez Garzón, seorang gadis Kolombia berusia 13 tahun, yang tinggal dengan damai bersama keluarga kecilnya di kota Armero di Tolima. Tapi dia tidak pernah berpikir bahwa waktu gelap mengelilingi mereka di bawah keheningan alam, dan segera akan menelan seluruh wilayah mereka, menjadikannya salah satu bencana paling mematikan dalam sejarah manusia.

Tragedi Armero

Nevado-del-Ruiz-1985
Gunung Berapi Nevado del Ruiz / Wikipedia

Pada tanggal 13 November 1985, letusan kecil gunung berapi Nevado del Ruiz yang terletak di dekat wilayah Armero, menghasilkan lahar yang sangat besar (semburan abu vulkanik bercampur air) dari puing-puing vulkanik bercampur es yang mengubur dan menghancurkan seluruh kota. Armero dan 13 desa lainnya di Tolima, menyebabkan sekitar 25,000 kematian. Sekuel tragis ini dikenal sebagai Tragedi Armero - lahar paling mematikan dalam sejarah yang tercatat.

Nasib Omayra Sánchez

Sebelum letusan, Sánchez berada di rumah bersama ayahnya Álvaro Enrique yang merupakan kolektor beras dan sorgum, saudara laki-laki Álvaro Enrique dan bibi María Adela Garzón, dan ibunya María Aleida telah melakukan perjalanan ke Bogotá untuk urusan bisnis.

Pada malam bencana, ketika suara lahar yang mendekat pertama kali terdengar, Sánchez dan keluarganya terjaga, mengkhawatirkan hujan abu yang akan datang dari letusan. Namun kenyataannya, lahar itu lebih mengerikan dan sangat besar melebihi imajinasi mereka yang segera menghantam rumah mereka, akibatnya, Sánchez terperangkap di bawah bongkahan beton dan puing-puing lain yang menyertai lahar tersebut dan dia tidak dapat membebaskan dirinya sendiri.

Upaya maksimal untuk menyelamatkan Omayra Sánchez yang terjebak dalam semburan lumpur vulkanik

Beberapa jam berikutnya dia tertutup beton dan lumpur, tetapi dia berhasil melewati celah di puing-puing. Ketika tim penyelamat datang dan seorang penyelamat melihat tangannya menonjol dari tumpukan puing-puing dan mencoba membantunya, mereka menyadari bahwa kakinya benar-benar terjebak di bawah sebagian besar atap rumahnya.

Meski demikian, berbagai sumber telah memberikan berbagai pernyataan mengenai sejauh mana Omayra Sánchez terjebak. Ada yang mengatakan bahwa Sánchez “terjebak di lehernya”, sementara Germán Santa Maria Barragan, seorang jurnalis yang bekerja sebagai relawan dalam tragedi Armero mengatakan bahwa Omayra Sánchez terjebak di pinggangnya.

Omayra-Sanchez-Garzon
Foto ikonik Frank Fournier tentang Omayra Sánchez

Sánchez terjebak dan tidak bisa bergerak dari pinggang ke bawah, tetapi tubuh bagian atasnya sebagian bebas dari beton dan puing-puing lainnya. Tim penyelamat membersihkan ubin dan kayu di sekitar tubuhnya sebanyak mungkin selama sehari.

Begitu dia dibebaskan dari pinggang ke atas, penyelamat berusaha menariknya keluar tetapi tidak mungkin melakukannya tanpa mematahkan kakinya dalam proses tersebut.

Setiap kali ada orang yang menariknya, permukaan air juga naik di sekitarnya, sehingga sepertinya dia akan tenggelam jika mereka terus melakukannya, jadi petugas penyelamat dengan tak berdaya memasang ban di sekeliling tubuhnya agar dia tetap mengapung.

Belakangan, para penyelam menemukan bahwa kaki Sánchez tersangkut di bawah pintu yang terbuat dari batu bata, dengan tangan bibinya mencengkeram erat di sekitar kaki dan kakinya.

Omayra Sánchez, gadis Kolombia pemberani

Terlepas dari kesulitannya, Sánchez tetap relatif positif saat dia bernyanyi untuk jurnalis Barragán, meminta makanan manis, minum soda, dan bahkan setuju untuk diwawancarai. Kadang-kadang, dia takut dan berdoa atau menangis. Pada malam ketiga, dia mulai berhalusinasi, berkata, “Saya tidak ingin terlambat ke sekolah” dan menyebutkan ujian matematika.

Mengapa tidak mungkin menyelamatkan Omayra Sánchez?

Menjelang akhir hidupnya, mata Sánchez menjadi merah, wajahnya membengkak, dan tangannya memutih. Bahkan, pada suatu waktu dia meminta orang-orang meninggalkannya agar bisa beristirahat.

Beberapa jam kemudian tim penyelamat kembali dengan pompa dan mencoba menyelamatkannya, tetapi kakinya tertekuk di bawah beton seolah-olah dia sedang berlutut, dan tidak mungkin untuk membebaskannya tanpa memotong kakinya.

omayra sanchez terjebak
Omayra Sanchez Terjebak /Youtube

Karena tidak memiliki peralatan bedah yang cukup untuk menyelamatkannya dari efek amputasi, petugas medis yang tidak berdaya memutuskan untuk membiarkannya mati karena akan lebih manusiawi.

Secara keseluruhan, Sánchez telah menghabiskan hampir tiga malam yang tak tertahankan (lebih dari 60 jam) sebelum dia meninggal sekitar pukul 10:05 pada tanggal 16 November, karena paparan, kemungkinan besar karena gangren dan hipotermia.

Kata-kata terakhir dari Omayra Sánchez

Di momen terakhir, Omayra Sánchez muncul dalam sebuah rekaman yang mengatakan,

“Bu, jika ibu mendengarkan, dan saya rasa begitu, doakanlah saya agar saya dapat berjalan dan diselamatkan, dan agar orang-orang ini membantu saya. Mommy, aku mencintaimu dan ayah dan adikku, selamat tinggal ibu. "

Omayra Sánchez dalam budaya sosial

Keberanian dan martabat Omayra Sánchez menyentuh jutaan hati di seluruh dunia, dan foto Sánchez, yang diambil oleh jurnalis foto Frank Fournier tidak lama sebelum dia meninggal, dipublikasikan secara internasional di berbagai outlet berita. Itu kemudian ditetapkan sebagai “Foto Pers Dunia Tahun Ini Untuk 1986.”

Saat ini, Omayra Sánchez tetap menjadi sosok positif yang tak terlupakan dalam budaya populer yang diingat melalui musik, sastra, dan berbagai artikel peringatan, dan kuburannya telah menjadi tempat ziarah. Anda bisa menemukan tugu kuburannya disini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Sebelumnya Pasal
Bagaimana kupu-kupu kuno ada sebelum munculnya bunga? 2

Bagaimana kupu-kupu kuno ada sebelum munculnya bunga?

Pasal berikutnya
Insiden misterius monster USS Stein 3

Insiden misterius monster USS Stein