The Rain Man – misteri Don Decker yang belum terpecahkan

The Rain Man – misteri Don Decker yang belum terpecahkan 1

Sejarah mengatakan, manusia selalu terpesona mencoba mengendalikan lingkungan dan fenomena alam dengan pikirannya. Beberapa telah mencoba mengendalikan api sedangkan beberapa telah mencoba mengatasi cuaca tetapi sampai saat ini, sejauh ini tidak ada yang mampu melakukannya. Namun, sebuah peristiwa luar biasa yang berpusat pada seorang tahanan tahun 80-an, kehidupan Don Decker mengklaim hal aneh seperti itu terjadi di kehidupan nyata.

Don Decker, yang dikatakan menguasai cuaca di sekitarnya untuk membuat hujan kapan pun dia mau atau di mana pun dia mau. Kemampuannya yang aneh membuatnya terkenal di seluruh dunia dengan nama "Manusia Hujan".

don-decker-unsolved-misteri
Don Decker, Pria Hujan

Semuanya dimulai pada 24 Februari 1983 di Stroudsburg, Pennsylvania, Amerika Serikat, ketika kakek Decker, James Kishaugh meninggal dunia. Sementara yang lain berduka, Don Decker merasakan kedamaian untuk pertama kalinya. Yang tidak diketahui orang lain, adalah bahwa James Kishaugh telah melakukan pelecehan fisik sejak dia masih kecil.

Meski berada di penjara, Decker mendapat cuti untuk menghadiri pemakaman kakeknya yang sudah meninggal selama 7 hari. Tapi perasaan damai Decker tidak akan bertahan lama.

Usai pemakaman, Bob dan Jeannie Keiffer yang merupakan teman keluarga Don Decker mengundangnya di rumah mereka untuk menginap malam itu. Saat makan malam, Decker terus memikirkan kenangan yang telah dibawa kembali selama pemakaman. Dia pamit dari meja untuk pergi ke kamar mandi, jadi dia bisa menenangkan diri.

Menurutnya, karena sendirian lambat laun ia menjadi emosional dan perasaannya mulai melingkupi entitasnya. Ketika hal ini terjadi, suhu ruangan turun drastis, dan decker mengamati gambaran mistik seorang lelaki tua seperti kakeknya tetapi memakai mahkota. Setelah ini dia merasakan sakit yang tajam di lengannya, dan melihat ke bawah dia melihat tiga bekas cakaran berdarah. Melihat ke belakang, sosok itu hilang. Karena bingung, dia kembali ke bawah dan bergabung kembali dengan teman-temannya di meja makan. Pada titik ini, selama makan, Decker mengalami pengalaman yang hampir seperti kesurupan, di mana dia tidak dapat melakukan apa pun kecuali menatap.

Setelah beberapa saat, beberapa kejadian aneh mulai terjadi - air perlahan-lahan menetes dari dinding dan langit-langit, dan kabut tipis akan terbentuk di tanah.

Mereka memanggil pemilik gedung untuk mengatasi masalah air dan segera pemilik rumah datang bersama istrinya dan mereka memeriksa seluruh rumah tetapi tidak dapat menemukan penyebab yang masuk akal untuk kebocoran air, karena semua pipa ledeng sebenarnya terletak di sisi lain. dari gedung. Kemudian mereka menelepon polisi untuk menyelidiki apa yang sebenarnya terjadi. Itu adalah petugas patroli Richard Wolbert yang pertama kali tiba di tempat kejadian. Hanya butuh beberapa menit bagi petugas patroli Wolbert menjadi basah kuyup setelah memasuki rumah. Belakangan, Wolbert menggambarkan apa yang dia lihat di malam dia memasuki rumah Keiffer.

Menurut Wolbert, mereka berdiri tepat di dalam pintu depan dan bertemu dengan tetesan air yang mengalir secara horizontal. Itu lewat di antara mereka dan baru saja keluar ke kamar sebelah.

Petugas John Baujan yang ikut dalam penyelidikan bersama Wolbert juga menyaksikan keanehan itu gejala di rumah. Dia menyatakan bahwa ketika dia telah memasuki Keiffer House, dia benar-benar kedinginan, membuat rambut berdiri di lehernya, dan dia menjadi takjub.

Karena Petugas Baujan tidak mengerti apa yang terjadi di sana, dia menasihati keluarga Keiffer untuk membawa Decker keluar dari rumah dan duduk di restoran pizza terdekat. Begitu mereka pergi, rumah kembali normal.

Pam Scrofano, pemilik restoran pizza, melihat Decker memasuki restoran dalam keadaan seperti zombie. Beberapa saat setelah keluarga Keiffers dan Decker duduk, mereka melihat hal yang sama mulai terjadi di restoran pizza. Air mulai jatuh ke kepala mereka dan menyebar ke seluruh lantai. Pam segera berlari ke registernya dan mengeluarkan salibnya dan meletakkannya di kulit Decker, curiga dia kerasukan. Decker langsung bereaksi karena salib tampaknya telah membakar dagingnya.

Pada titik ini, tidak mungkin lagi tinggal di restoran pizza. Bob dan Jeannie Keiffer memutuskan untuk membawa Decker kembali ke rumah mereka. Begitu mereka meninggalkan restoran pizza, hujan berhenti turun.

Di kediaman Keiffer, segera setelah keluarga Keiffers dan Decker memasuki rumah, hujan mulai turun lagi. Tapi kali ini panci dan wajan juga terdengar berderak di dapur. Akhirnya, tuan tanah dan istrinya yakin Decker sedang melontarkan lelucon praktis hanya untuk merusak properti mereka.

Kemudian segalanya berubah dramatis dan kejam. Decker tiba-tiba merasa dirinya terangkat dari tanah dan dengan paksa didorong ke dinding oleh suatu kekuatan yang tak terlihat. Tidak lama kemudian, petugas Baujan dan Wolbert kembali ke Kediaman Keiffer dengan Kepala Kepala mereka tetapi mereka tidak dapat menemukan sesuatu yang tidak biasa. Jadi, Ketua menyimpulkan acara tersebut sebagai masalah pipa dan menyarankan untuk melupakannya. Mungkin karena penasaran, petugas polisi mengabaikan Kepala mereka dan kembali keesokan harinya bersama Letnan John Rundle dan Bill Davies untuk melihat bagaimana keadaannya.

Ketika ketiga petugas itu tiba di rumah mereka dengan senang hati melihat bahwa keadaan tampaknya telah beres. Kemudian, Bill Davies melakukan eksperimennya sendiri dan meletakkan salib emas di tangan Don Decker. Davies ingat Decker menyatakan itu membakarnya, jadi Davies mengambil salib itu kembali. Petugas polisi kemudian melihat Decker melayang sekali lagi dan terbang ke dinding bagian dalam.

Menurut penjelasan Letnan John Rundle, secara tiba-tiba, Decker terangkat dari tanah dan terbang melintasi ruangan dengan tenaga yang cukup, sepertinya sebuah bus telah menabraknya. Ada tiga bekas cakar di sisi leher Decker, yang mengeluarkan darah, dan Rundle tidak punya jawaban sama sekali. Dia hanya menggambar kosong, bahkan sampai hari ini.

Setelah itu, tuan tanah menyadari kondisi sebenarnya dari Don Decker dan ingin membantunya terbebas dari masalah, jadi dia menelepon setiap pengkhotbah di Stroudsburg dan ditolak oleh sebagian besar orang. Namun, seseorang datang ke rumah dan dia berdoa bersama Decker. Kemudian secara bertahap, Decker tampak menjadi dirinya sendiri sekali lagi, dan tidak pernah hujan di rumah.

Tunggu, ceritanya belum mati disini !!

Cuti Don Decker sudah selesai dan sudah waktunya untuk kembali ke penjara. Saat berada di selnya, Decker berpikir. Dia bertanya-tanya apakah dia bisa mengendalikan hujan; sebenarnya, itu normal untuk menjadi, siapa sebenarnya yang tidak memiliki keinginan ini ?? Begitu dia mulai memikirkannya, langit-langit dan dinding sel mulai meneteskan air. Decker langsung mendapat jawabannya, jadi sekarang dia bisa mengontrol hujan kapanpun dan dimanapun dia mau.

Penjaga penjara yang berkeliling tidak senang saat melihat semua air membanjiri sel. Dia tidak percaya ketika Decker memberitahunya bahwa dia menghendaki hujan dengan pikirannya. Penjaga itu dengan sinis menantang Decker dan menyatakan jika dia memang memiliki kekuatan ini untuk mengendalikan hujan, maka buatlah hujan di kantor sipir. Decker menurut.

Penjaga berjalan ke kantor sipir, di mana posisi sipir dijaga sementara oleh LT. David Keenhold. Keenhold tidak tahu siapa Don Decker atau apa pun tentang apa yang terjadi di kediaman Keiffer dan restoran pizza. Ketika penjaga memasuki kantor, dia melihat Keenhold sedang duduk sendirian di mejanya. Penjaga itu lebih jauh melihat sekeliling, memeriksa ruangan sampai dia melihat Keenhold dari dekat. Dia meminta Keenhold untuk melihat kemejanya, yang basah kuyup!

Kepala penjara menyatakan bahwa tepat di tengah tulang dada, panjangnya sekitar empat inci, lebar dua inci, ia hanya jenuh dengan air. Dia terkejut dan benar-benar ketakutan. Petugas juga ketakutan pada saat itu, dan dia hanya tidak memiliki penjelasan mengapa atau bagaimana hal itu bisa terjadi.

LT. Keenhold, akhirnya setelah memahami apa yang sedang terjadi, menelepon temannya Pendeta William Blackburn dan segera memintanya untuk menemui Don Decker. Pendeta Blackburn setuju dan mendekati sel Don Decker. Setelah diberi pengarahan tentang segala sesuatu yang terjadi sejak Decker pergi cuti, pendeta menuduhnya mengada-ada. Tuduhan ini tidak cocok dengan Decker. Perilakunya berubah dan selnya tiba-tiba menjadi berbau menyengat. Beberapa saksi menggambarkan bau itu seperti orang mati, tapi dikalikan lima. Kemudian hujan muncul kembali. Itu adalah hujan berkabut yang dijelaskan oleh Pendeta sebagai hujan Iblis.

Pendeta Blackburn akhirnya mengerti bahwa ini bukanlah tipuan. Dia mulai berdoa untuk Decker dan dia duduk di sel itu berdoa bersamanya selama berjam-jam. Dan akhirnya, itu terjadi. Hujan berhenti dan Don Decker menangis. Apa pun yang memengaruhi Decker, itu tidak pernah terwujud lagi. Decker menyatakan bahwa dia berharap ini tidak akan terjadi lagi. Dia mengatakan bahwa kakeknya pernah menyiksanya dan dia memiliki kesempatan untuk menyiksanya lagi. Yang dia inginkan hanyalah kedamaian.

The paranormal Insiden yang dijelaskan di atas ditayangkan di acara TV ternama Misteri yang belum terpecahkan pada 10 Februari 1993, dan mendapatkan popularitas dari seluruh dunia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Sebelumnya Pasal
Kisah seram di balik pemakaman Bachelor's Grove 2

Kisah seram di balik pemakaman Bachelor's Grove

Pasal berikutnya
Tengkorak Starchild yang misterius dan asal usul Star Children: Siapa mereka? 3

Tengkorak Starchild yang misterius dan asal usul Star Children: Siapa mereka?