Hisashi Ouchi: Korban radiasi terburuk dalam sejarah tetap hidup selama 83 hari di luar kehendaknya!

Hisashi Ouchi: Korban radiasi terburuk dalam sejarah tetap hidup selama 83 hari di luar kehendaknya! 1

Hisashi Ouchi, seorang teknisi lab yang menjadi korban radiasi nuklir terburuk di negara itu saat terjadi kecelakaan di pembangkit listrik tenaga nuklir Jepang. Ini dianggap sebagai masalah efek nuklir yang sangat kritis dalam sejarah medis kita, di mana Hisashi dibiarkan hidup selama 83 hari dalam beberapa jenis cara eksperimental. Sejumlah pertanyaan tetap ada tentang etika seputar perawatannya, dan yang paling penting adalah: "Mengapa Hisashi tetap hidup selama 83 hari bertentangan dengan keinginannya dalam rasa sakit dan penderitaan yang tak tertahankan?"

Penyebab Kecelakaan Nuklir Tokaimura Kedua

Kecelakaan Nuklir Tokaimura Kedua menyampaikan bencana nuklir yang terjadi pada tanggal 30 September 1999 sekitar pukul 10 WIB yang mengakibatkan dua kematian akibat nuklir yang mengerikan. Ini adalah salah satu kecelakaan radiasi nuklir sipil terburuk di dunia yang terjadi di pabrik pemrosesan ulang bahan bakar uranium. Pembangkit listrik ini dioperasikan oleh Japan Nuclear Fuel Conversion Co. (JCO) yang berlokasi di desa Tokai, Distrik Naka, Jepang.

hisashi-ouchi-tokai-jco-lab
Pembangkit nuklir Tokaimura JCO

Tiga pekerja lab, Hisashi Ouchi, 35 tahun, Yutaka Yokokawa, 54 tahun, dan Masato Shinohara, 39 tahun, bekerja di lab pada shiftnya hari itu. Hisashi dan Masato bersama-sama menyiapkan bahan bakar nuklir yang dapat diukur dengan menambahkan larutan uranium ke tangki pengendapan. Karena kurangnya pengalaman, mereka secara keliru menambahkan uranium dalam jumlah berlebihan (sekitar 16kg) ke salah satu tangki yang mencapai kondisi kritisnya. Akhirnya, secara tiba-tiba, reaksi berantai nuklir yang berkelanjutan dimulai dengan kilatan biru yang intens dan kecelakaan yang mengerikan terjadi.

tokaimura-nuklir-kematian-hisashi
Lab Nuklir Di Tokai Setelah Kecelakaan Itu

Nasib Hisashi Ouchi

Sayangnya, Hisashi adalah yang terdekat dari ledakan yang paling terluka. Dia menerima 17 sieverts (Sv) radiasi sementara 50 mSv (1 Sv = 1000 mSv) dianggap sebagai dosis radiasi tahunan maksimum yang diizinkan dan 8 sievert dianggap sebagai dosis mortal. Sedangkan Masato dan Yutuka juga menerima dosis fatal masing-masing 10 sievert dan 3 sievert. Mereka semua langsung dirawat di Rumah Sakit Mito.

Hisashi Ouchi
Hisashi Ouchi © Kredit Gambar: JapansTime

Hisashi menderita 100% luka bakar serius, dan sebagian besar organ dalamnya rusak total atau sebagian. Yang mengejutkan, jumlah sel darah putih di tubuhnya mendekati nol, menghancurkan seluruh sistem kekebalannya, dan radiasi fatal juga menghancurkan DNA-nya.

Radiasi menembus kromosom selnya. Kromosom adalah cetak biru tubuh manusia yang berisi semua informasi genetik. Setiap pasang kromosom memiliki nomor dan dapat diatur secara berurutan.

Hisashi Ouchi: Korban radiasi terburuk dalam sejarah tetap hidup selama 83 hari di luar kehendaknya! 2
Kromosom Hisaahi pecah dan beberapa di antaranya menempel satu sama lain

Namun, tidak mungkin untuk mengatur kromosom yang diradiasi Hisashi. Mereka terpecah dan beberapa di antaranya menempel satu sama lain. Penghancuran kromosom berarti bahwa sel-sel baru tidak akan dihasilkan setelahnya.

Kerusakan radiasi juga muncul di permukaan tubuh Hisashi. Awalnya, dokter menggunakan pita bedah seperti biasa di tubuhnya. Namun, semakin sering kulitnya terkelupas bersamaan dengan lakban yang dilepas. Akhirnya, mereka tidak bisa lagi menggunakan selotip bedah.

Gambar Hisashi ouchi,
Korban radiasi Hisashi Ouchi. Kulit tubuh Hisashi sering terkelupas

Sel kulit yang sehat membelah dengan cepat dan sel baru menggantikan yang lama. Namun, pada kulit yang terkena radiasi Hisashi, sel-sel baru tidak lagi dihasilkan. Kulit tuanya rontok. Itu adalah rasa sakit yang hebat di kulitnya dan pertempuran melawan infeksi.

Hisashi Ouchi: Korban radiasi terburuk dalam sejarah tetap hidup selama 83 hari di luar kehendaknya! 3
Sel-sel kulit lama Hisashi telah lepas tetapi sel-sel kulit baru tidak mengisi kekurangan itu. Makanya, seluruh kulit tubuhnya mulai mengelupas.

Selain itu, ia mengalami retensi cairan di paru-parunya dan ia mulai mengalami kesulitan bernapas.

Apa pengaruh radiasi nuklir terhadap tubuh manusia?

Di dalam inti setiap sel tubuh kita, terdapat benda mikroskopis yang disebut kromosom yang bertanggung jawab atas fungsi dan reproduksi setiap sel dalam tubuh kita. Kromosom terbuat dari dua molekul besar atau untaian asam deoksiribonukleat (DNA). Radiasi nuklir mempengaruhi atom dalam tubuh kita dengan melepaskan elektron. Ini memutus ikatan atom dalam DNA, merusaknya. Jika DNA pada kromosom rusak, petunjuk yang mengatur fungsi dan reproduksi sel juga rusak dan sel tidak dapat bereplikasi sehingga mati. Sel yang masih bisa bereplikasi, membuat lebih banyak sel yang bermutasi atau rusak yang menciptakan kanker.

Akibat dari bencana nuklir

Sekitar 161 jiwa dari 39 KK dalam radius 350 meter dari gedung konversi langsung dievakuasi. Warga dalam jarak 10 km diminta untuk tetap berada di dalam rumah sebagai tindakan pencegahan.

Namun, reaksi berantai nuklir berlanjut saat larutan mendingin dan rongga menghilang. Keesokan paginya, pekerja menghentikan reaksi secara permanen dengan mengalirkan air dari jaket pendingin yang mengelilingi tangki pengendapan. Air itu berfungsi sebagai reflektor neutron. Larutan asam borat (boron dipilih karena sifat penyerapan neutronnya) kemudian ditambahkan ke tangki untuk memastikan bahwa isinya tetap subkritis.

Warga diizinkan pulang dua hari kemudian dengan karung pasir dan pelindung lainnya untuk melindungi dari sisa radiasi gamma, dan semua larangan lainnya dicabut dengan hati-hati.

Upaya terakhir oleh tim medis tingkat lanjut untuk menjaga Hisashi tetap hidup

Infeksi internal dan permukaan tubuh yang hampir tanpa kulit dengan cepat meracuni Hisashi dari dalam dan luar pada saat yang bersamaan.

Hisashi Ouchi: Korban radiasi terburuk dalam sejarah tetap hidup selama 83 hari di luar kehendaknya! 4
Grafik perbandingan tangan kanan hari ke-8 (kiri) dan hari ke-26 (kanan) setelah kecelakaan

Meskipun telah melakukan beberapa kali transplantasi kulit, ia terus kehilangan cairan tubuh melalui pori-pori luka bakar yang menyebabkan tekanan darahnya tidak stabil. Pada suatu saat, Hisashi mengeluarkan darah dari matanya dan istrinya berkata seperti itu dia menangis darah!

Ketika kondisi Hisashi memburuk, Institut Ilmu Radiologi Nasional di Chiba, Prefektur Chiba, memindahkannya ke Rumah Sakit Universitas Tokyo, di mana dia dilaporkan menjalani transfusi sel induk perifer pertama di dunia sehingga sel darah putih bisa mulai diproduksi kembali di tubuhnya.

Transplantasi sel induk darah tepi (PBSCT), juga disebut "dukungan sel induk perifer", adalah metode penggantian sel induk pembentuk darah yang dihancurkan oleh radiasi, misalnya, dengan pengobatan kanker. Pasien menerima sel punca melalui kateter yang ditempatkan di pembuluh darah yang biasanya terletak di dada.

Pemerintah Jepang memberikan prioritas yang lebih tinggi untuk kasus kritis Hisashi, sebagai akibatnya, sekelompok ahli medis terkemuka dari Jepang dan luar negeri berkumpul untuk menangani kondisi buruk radiasi yang terkena dampak Hisashi Ouchi. Dalam prosesnya, petugas medis menjaganya tetap hidup dengan memompa darah dan cairan dalam jumlah besar setiap hari dan mengobatinya dengan obat-obatan yang khusus diimpor dari berbagai sumber asing.

Telah dilaporkan bahwa selama masa perawatannya, Hisashi meminta beberapa kali untuk melepaskannya dari rasa sakit yang tak tertahankan dan bahkan dia pernah berkata dia tidak ingin menjadi kelinci percobaan lagi!

Tapi itu dianggap sebagai masalah martabat nasional yang membuat tim medis khusus tertekan. Oleh karena itu, meskipun Hisashi ingin mati, para dokter telah berusaha sekuat tenaga untuk membuatnya tetap hidup selama 83 hari. Pada hari ke 59 perawatan, jantungnya berhenti tiga kali hanya dalam waktu 49 menit, yang menyebabkan kerusakan serius pada otak dan ginjalnya. Dokter telah menggunakan bantuan seumur hidup Hisashi sampai dia akhirnya meninggal pada tanggal 21 Desember 1999, karena kegagalan multi-organ.

Hisashi Ouchi dianggap sebagai korban radiasi nuklir terburuk dalam sejarah medis kita, yang menghabiskan 83 hari terakhir hidupnya melalui kondisi rawat inap yang paling menyakitkan.

Apakah Yutaka Yokokawa dan Masato Shinohara juga mati?

tokaimura-nuklir-kecelakaan-radiasi-korban
Korban Kecelakaan Nuklir Tokaimura

Di sisi lain, Masato Shinohara dan Yutaka Yokokawa masih berada di rumah sakit dan berjuang melawan kematian mereka. Belakangan, Masato tampak semakin baik dan dia bahkan dibawa dengan kursi rodanya untuk mengunjungi taman rumah sakit pada Hari Tahun Baru 2000. Namun, dia kemudian mengidap pneumonia dan paru-parunya rusak akibat radiasi yang diterimanya. Karena ini, Masato tidak dapat berbicara pada masa itu, jadi dia harus menulis pesan kepada perawat dan keluarganya. Beberapa dari mereka mengungkapkan kata-kata menyedihkan seperti "Mommy, kumohon!", Dll

Pada akhirnya, pada 27 April 2000, Masato juga harus meninggalkan dunia ini karena kegagalan multi organ. Sedangkan Yutaka untung sembuh setelah dirawat di rumah sakit selama lebih dari enam bulan dan dibebaskan untuk sembuh di rumah.

Ada sebuah buku berjudul “Kematian Lambat: 83 Hari Penyakit Radiasi” pada insiden tragis ini, di mana 'Hisashi Ouchi' dijuluki 'Hiroshi Ouchi.' Namun, buku ini mendokumentasikan perawatan selama 83 hari hingga kematiannya, dengan deskripsi dan penjelasan rinci tentang keracunan radiasi.

Investigasi dan laporan akhir dari Kecelakaan Nuklir Tokaimura Kedua

Setelah melakukan penyelidikan mendalam, Badan Energi Atom Internasional menemukan bahwa penyebab kecelakaan itu adalah "kesalahan manusia dan pelanggaran serius terhadap prinsip keselamatan". Menurut laporan mereka, kecelakaan itu dipicu ketika ketiga pekerja lab tersebut menggunakan terlalu banyak uranium untuk membuat bahan bakar dan memicu reaksi atom yang tidak terkendali.

Akibat bencana nuklir, total 667 orang, termasuk penduduk sekitar dan pekerja darurat terpapar radiasi.

Bencana nuklir Tokaimura, hisashi ouchi
Pemandangan udara Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Tokai.

Penyelidikan lebih lanjut mengungkapkan bahwa para pekerja di pabrik, yang dijalankan oleh JCO Co., secara rutin melanggar prosedur keselamatan, termasuk mencampurkan uranium ke dalam ember untuk menyelesaikan pekerjaan dengan cepat.

Enam karyawan, termasuk pengelola pabrik dan korban kecelakaan Yutaka Yokokawa, mengaku bersalah atas dakwaan kelalaian yang mengakibatkan kematian. Presiden JCO juga mengaku bersalah atas nama perusahaan.

Pada Maret 2000, pemerintah Jepang mencabut izin JCO. Itu adalah operator pembangkit nuklir pertama yang menghadapi hukuman di bawah hukum Jepang yang mengatur bahan bakar nuklir, material dan reaktor. Mereka setuju untuk membayar $ 121 juta sebagai kompensasi untuk menyelesaikan 6,875 klaim dari orang-orang yang terpapar radiasi dan mempengaruhi bisnis pertanian dan jasa.

Perdana Menteri Jepang saat itu Yoshiro Mori menyampaikan belasungkawa dan meyakinkan bahwa pemerintah akan bekerja keras untuk memastikan bahwa kecelakaan serupa tidak terjadi lagi.

Namun, pada 2011 nanti, The Bencana nuklir Fukushima Daiichi terjadi di Jepang, yang merupakan kecelakaan nuklir paling parah di dunia sejak 26 April 1986 Bencana Chernobyl. Itu terjadi karena kegagalan teknis saat gempa dan tsunami Tōhoku pada hari Jumat, 11 Maret 2011.

Kecelakaan Nuklir Tokaimura Pertama

Dua tahun lalu dari peristiwa tragis ini, Kecelakaan Nuklir Tokaimura Pertama terjadi di pabrik pemrosesan ulang nuklir Dōnen (Perusahaan Pengembangan Reaktor Tenaga dan Bahan Bakar Nuklir) pada tanggal 11 Maret 1997. Kadang-kadang disebut sebagai Kecelakaan Dōnen.

Setidaknya 37 pekerja terpapar radiasi selama insiden tersebut. Seminggu setelah kejadian tersebut, pejabat meteorologi mendeteksi kadar cesium yang sangat tinggi 40 kilometer barat daya tanaman.

Hisashi Ouchi: Korban radiasi terburuk dalam sejarah tetap hidup selama 83 hari di luar kehendaknya! 5
Sesium (Cs)

Cesium (Cs) adalah logam alkali lunak berwarna perak emas dengan titik leleh 28.5 ° C (83.3 ° F). Itu diekstraksi dari limbah yang dihasilkan oleh reaktor nuklir.

Setelah membaca tentang “Hisashi Ouchi: Korban Radiasi Fatal dari Kecelakaan Nuklir Tokaimura Kedua,” membaca tentang “The Fate Of David Kirwan: Kematian Karena Merebus Di Mata Air Panas !!”

Kisah Hisashi Ouchi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Sebelumnya Pasal
Seribu kematian di Gunung Mihara - gunung berapi bunuh diri paling terkenal di Jepang 6

Seribu kematian di Gunung Mihara - gunung berapi bunuh diri paling terkenal di Jepang

Pasal berikutnya
Dead Children's Playground - Taman paling berhantu di Amerika 7

Dead Children's Playground - Taman paling berhantu di Amerika